Pewaris Saudi berjanji untuk melawan ekstremis “tanpa ampun”

Riyadh, Kompas.com – putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman Pada Kamis (12/11/2020) dia berjanji akan bertarung lagi Ekstremis Dengan “kasih sayang”, itu terjadi sekali Ledakan bom Pada pertemuan diplomat Barat.

Pembom itu menyerang ADALAH Menurut pikiran utamanya.

Di pemakaman non-Muslim untuk mengenang Perang Dunia I Jida Rabu, hanya dua minggu setelah satpam tiba di konsulat Perancis Seorang pria Saudi ditikam di kota Laut Merah.

Dia tiba di Arab Saudi akhir bulan ini untuk menghadiri KTT G20, yang pertama diselenggarakan oleh negara Arab.

Menyerang Di Prancis, kartun Nabi Muhammad dianggap kemarahan umat Islam.

“Kami akan terus menghadapi … perilaku dan gagasan ekstremis,” kata Pangeran Mohammed kepada Dewan Syura. APS Kamis (12/11/2020).

Baca juga: Konsulat Prancis di Jeddah menahan warga Saudi

“Kami akan terus menyerang siapa saja yang ingin merusak keamanan dan stabilitas kami,” kata Kantor Pers Saudi dalam sebuah pernyataan.

Pangeran Mohammed, penguasa de facto Pemerintah memperingatkan “hukuman berat dan berat” bagi mereka yang terlibat dalam kegiatan ekstremis.

Setidaknya dua orang, termasuk seorang perwira polisi Yunani dan seorang pejabat Saudi, terluka dalam serangan di Jeddah pada hari Rabu.

Seorang pria Inggris juga terluka.

Para diplomat dari Prancis, Yunani, Italia, Inggris dan Amerika Serikat menghadiri upacara gencatan senjata di Jeddah, kata kedutaan.

Baca juga: Ledakan bom di Pemakaman Jeddah melukai empat orang

ISIS mengaku bertanggung jawab atas pemboman hari Kamis sebagai protes atas kartun yang diterbitkan oleh Sarley Hebdo dari Prancis.

Pernyataan tim propaganda IS Menyerang Dia “terutama peduli dengan konsulat Prancis.”

Namun, dia tidak memberikan bukti keterlibatan ISIS.

Dalam insiden lain pada hari Kamis, polisi Belanda menangkap seorang pria setelah serangkaian penembakan di kedutaan Saudi di Den Haag, tetapi tidak ada yang terluka.

READ  Streit um Brexit-Regeln: Nordirlands Regierungschef kündigt Rücktritt an

Tidak jelas apakah insiden di Belanda itu terkait dengan apa yang disebut pemerintah Saudi sebagai “pengecut” di Jeddah.

Baca juga: Kedutaan Besar Saudi di Belanda ditembak mati sehari setelah pemboman Jeddah

Kewaspadaan tinggi

Kedutaan Prancis di Riyadh, sementara itu, mendesak warga di Arab Saudi untuk “waspada.”

Peringatan itu muncul setelah serangkaian serangan pada 29 Oktober di Konsulat Jeddah, dan pada hari yang sama, seorang pria bersenjatakan pisau menewaskan tiga orang di sebuah gereja di Nice, Prancis selatan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron Melindungi hak untuk mempublikasikan secara permanen Kartun Nabi MuhammadNamun dalam sambutannya ia berusaha meredam amarah umat Islam.

Posisi Macron telah memprovokasi oposisi di banyak negara tempat potret itu berada Presiden Prancis Pembakaran dan boikot produk Prancis.

Arab Saudi, tempat paling suci berada Islam Dia mengkritik kartun itu, dengan mengatakan tidak akan menerima “upaya apa pun untuk menghubungkan Islam dan terorisme.”

Dalam pidatonya, Pangeran Mohammed berkata, “Dunia akan bebas dari ekstremisme dan terorisme dan akan berhenti menyerang simbol-simbol agama dengan slogan kebebasan berekspresi.”

Baca juga: Austria telah mengeluarkan langkah-langkah anti-terorisme yang ketat setelah serangan Wina

Arab Saudi, yang telah dikritik karena mengekspor ajaran Wahhabi Sunni paling konservatif di seluruh dunia, juga menjadi korban terorisme domestik.

Pangeran Mohammed, yang berjanji untuk mengembalikan Arab Saudi ke “Islam terbuka dan moderat” pada tahun 2017, telah berusaha untuk merebut kembali pengaruh beberapa lembaga agama paling konservatif di negara itu.

“Ekstremisme tidak lagi ditoleransi di Arab Saudi,” kata Pangeran Mohammed dalam sebuah pernyataan.

Pewaris takhta Arab Saudi pernah mencegah rezim mempengaruhi polisi agama karena mengizinkan konser musik campuran, bioskop, dan banyak pilihan hiburan lainnya untuk anak muda.

READ  Sebuah jet tempur Taiwan jatuh saat berada di bawah tekanan normal di China, menewaskan pilotnya

Pada saat yang sama, pangeran menangkap aktivis wanita, ulama dan jurnalis, serta anggota keluarga kerajaan, sebagai protes terhadap oposisi dan kebebasan berbicara.

Baca juga: Serangan ISIS di Irak menewaskan 11 orang, melukai 8 orang

Written By
More from Lukman Haq
Donald Trump kehilangan lebih banyak pengacara
Mantan Presiden Donald Trump kini telah kehilangan dua pengacara lain di timnya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.