Astronomi di bulan Juli: Matahari, Bulan dan Bintang – Jupiter Tak Dapat Disangkal Bersinar


Tarian planet malam dimulai dengan Saturnus. Tapi kemudian datang Jupiter, yang gerhana itu dari jauh. Juli juga menawarkan beberapa bintang jatuh.

Tiga bintang tetap membentuk konstelasi yang mencolok di langit malam musim panas. Kita berbicara tentang segitiga musim panas. Pada bulan Juli, Segitiga Musim Panas menjulang tinggi di selatan sekitar tengah malam.

Ini sedikit kebalikan dari segi enam musim dingin. Segitiga musim panas terdiri dari bintang-bintang Vega di kecapi, Deneb di angsa dan Atair di elang. Sosok angsa dengan sayap terentang diwakili oleh salib besar bintang, juga dikenal sebagai Salib Utara.

Sementara Wega pada 25 tahun cahaya dan Atair pada 16 tahun cahaya masih merupakan bintang yang relatif dekat di lingkungan matahari, Deneb adalah bintang terjauh dengan magnitudo pertama sekitar 2.500 tahun cahaya. Fakta bahwa Deneb adalah salah satu bintang paling terang di langit malam Bumi adalah karena luminositasnya yang sangat besar. Matahari kebiruan yang hangat ini 130.000 kali lebih terang dari matahari kita. Jika matahari kita sejauh Deneb, itu hanya bisa dilihat di teleskop yang sangat besar.

Arktur dan Spica mengingat hari-hari musim semi yang telah berlalu

Di bola langit barat terdapat Arcturus di konstelasi Bootes dan Spica di konstelasi Virgo. Mereka mengingatkan Anda tentang hari-hari berlalu di musim semi. Terlihat jauh di selatan adalah Antares, bintang utama konstelasi zodiak Scorpius. Antares menandai jantung Scorpio. Antares memisahkan kita sejauh 550 tahun cahaya. Warna merahnya yang khas sangat mencolok. Ini adalah apa yang disebut bintang super raksasa merah. Antares 15 kali lebih besar dari matahari kita.

READ  Tolong berhenti membuat kekacauan!

Pita musim panas yang cerah dari Bima Sakti muncul di selatan antara Scorpio dan Sagitarius menuju Elang. Dari sana, Bima Sakti melewati Swan dan Cassiopeia dan W selestial, ke ufuk utara, di mana Capella yang cemerlang juga berkilauan di bah. Namun, Bima Sakti hanya dapat dilihat di daerah yang sangat gelap, bukan dari kota dan pemukiman kita yang tercemar cahaya. Saat ini banyak orang yang belum pernah melihat fenomena alam Bima Sakti dalam hidupnya.

Saturnus muncul di bulan Juli

Setelah gelap, langit malam berbintang masih tanpa planet terang. Saat malam semakin larut, Saturnus adalah planet pertama yang muncul di langit tenggara. Secara bertahap menjadi planet sepanjang malam. Pada akhir Juli, ia muncul tepat setelah pukul setengah sembilan malam di ufuk tenggara. Pada tengah malam pada malam tanggal 15 hingga 16, bulan yang masih hampir purnama dapat dilihat di selatan Saturnus. Lima jam kemudian, ia telah bergerak jauh dari planet bercincin.

Jupiter mengikuti Saturnus dalam tarian planet malam. Planet raksasa itu menggeser pendakiannya hingga menjelang tengah malam. Pada akhir Juli, Jupiter muncul tepat di atas ufuk timur tak lama setelah pukul 11 ​​malam. Sejauh ini planet paling terang, ia bersinar terang sampai gerhana Venus setelah terbit di langit pagi.

Mars juga hadir di paruh kedua malam. Planet kemerahan melintasi konstelasi Pisces dan memasuki Aries pada tanggal 8. Bulan sabit yang memudar mengunjungi Mars pada malam 21-22 Juli. Pada pukul 2 pagi, Mars terlihat di delapan garis lintang bulan purnama di selatan bulan. Mars akan menjadi lebih terang selama bulan Juli saat Bumi mengejar dan bergerak semakin dekat ke planet tetangga terluar kita. Venus memegang posisinya di langit pagi. Mereka bangun sekitar pukul 3:30 pagi di awal bulan dan dua puluh menit kemudian di akhir Juli.

READ  Opo Reno 5 berlokasi Indonesia

Meteor Delta Aquarid Stream dapat diperkirakan muncul di langit pagi dari pertengahan Juli hingga Agustus. Pada sepertiga terakhir bulan Juli, Perseid pertama muncul, yang memastikan aktivitas bintang jatuh yang mempesona di bulan Agustus.

Supermoon 13 Juli

Pada tanggal 13, fase bulan purnama tercapai. Pada hari yang sama, tak lama setelah pukul 11.00, bulan akan mendekati bumi, sekitar 357.260 kilometer. Ini memiliki jarak tanah terkecil tahun ini, itulah sebabnya Anda juga memiliki yang terbesar bulan purnama melihat. Bulan purnama dan pada saat yang sama kedekatan bumi kembali menyebabkan pasang surut ekstrim dengan pasang tinggi di pantai. Pada jarak sekitar 406.270 kilometer, bulan akan mencapai titik orbit terjauhnya pada tanggal 26 siang hari. Dua hari kemudian, pada 28 Juli, fase bulan baru terjadi.

Pada 14 Juni, supermoon telah menimbulkan sensasi di langit malam.

Foto: Peter Kneffel/dpa

Sudah pada tanggal 4, bumi mencapai titik terjauh dari matahari. Pada hari ini, jarak mereka adalah 152 juta kilometer dari bola bersinar matahari. Cahaya matahari merambat dari matahari ke bumi dalam waktu delapan menit 27 detik. Itu 17 detik lebih lama daripada saat Bumi paling dekat dengan Matahari di awal Januari.

Matahari telah mulai turun menuju ekuinoks musim gugur di ekuator langit. Pada tanggal 21, dia meninggalkan Gemini pagi-pagi sekali dan menuju konstelasi Cancer. Sehari kemudian, dia memasuki tanda zodiak Leo satu jam sebelum tengah malam. Panjang hari berkurang satu jam, ketinggian matahari pada siang hari berkurang lima derajat.

Written By
More from Munir Rad
Ubisoft: Sponsor utama Friendly Fire
Ubisoft sekali lagi menjadi sponsor utama dari acara live streaming yang diadakan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.