Apakah golongan darah O tampak lebih “kebal” terhadap CV-19?

Dua penelitian telah menunjukkan bahwa golongan darah A dan AB lebih rentan terhadap coviv-19.

REPUBLKAKA.CO.ID, Jakarta – Studi terkini dengan masyarakat Golongan darah Mungkin ada beberapa risiko kematian karenanya Kovid-19 Lebih tinggi bersama mereka Golongan darah A Dan AB lebih mungkin terinfeksi virus SARS-CoV-2.

Sementara itu, orang dengan golongan darah O lebih kecil kemungkinannya untuk terserang penyakit tersebut virus corona Tipe baru. Bahkan, mereka cenderung tidak terpapar masalah serius, seperti kecacatan dan kematian.

Temuan dari dua penelitian independen menjelaskan mengapa virus corona baru mematikan bagi sebagian orang, tetapi sebagian bahkan tidak tahu bahwa ia terinfeksi. Satu kelompok membandingkan data kesehatan dengan Denmark, dengan lebih dari 473.000 orang yang disurvei oleh Covd-19 dan lebih dari 2,2 juta dari total populasi.

Golongan darah O memiliki hasil covide-19 positif, tetapi golongan darah A, B dan AB lebih umum pada orang. Penulis utama studi, Torben Barrington, dari Rumah Sakit Universitas Oden di Denmark, mengatakan penting untuk mempertimbangkan kelompok kontrol yang sesuai.

Ini karena distribusi golongan darah di berbagai suku dan negara bisa sangat bervariasi. Menurut Barrington, negara mereka memiliki kelompok kontrol yang kuat.

Denmark adalah negara kecil yang secara etnis serupa dengan sistem kesehatan masyarakat dan pusat data laboratorium. “Karena itu, kontrol kita berdasarkan jumlah penduduk,” ujarnya. Matahari, Kamis (15/10).

Dalam studi kedua terhadap 95 pasien CVD-19 di sebuah rumah sakit di Vancouver, Kanada, studi tersebut menemukan bahwa pasien A dan AB lebih cenderung memiliki gejala yang lebih parah daripada mereka yang memiliki golongan darah. Golongan darah O Atau b

Mereka lebih cenderung mencari ventilasi mekanis selama pengobatan, menunjukkan bahwa pasien dengan golongan darah A dan A memiliki tingkat cedera paru-paru dan gagal ginjal yang lebih tinggi. Ini berarti kedua golongan darah ini lebih mungkin terkena Covid-19.

READ  3 Tips Penting Merawat Penderita Demensia Alzheimer, Pasang Foto di Dinding

Selain itu, golongan darah dengan kadar A dan AB umum tidak bertahan lama, namun rata-rata harus dirawat di unit perawatan intensif (ICU). Ini mungkin juga menunjukkan Berat badan Covid-19 Yang terbesar.

Bagian khusus dari penelitian kami berfokus pada tingkat keparahan efek golongan darah pada covad-19. “Kami sedang melihat kerusakan paru-paru dan ginjal dan kami ingin mengetahui dampak darah dan CV-19 pada organ vital lainnya dalam penelitian selanjutnya,” katanya. Studi utama Mapinder Secon, University of British Columbia.

Sekon mengatakan penting untuk memeriksa risiko orang-orang dengan hasil jangka panjang. Seiring epidemi berlanjut, komunitas penelitian biomedis dunia bekerja dengan cepat untuk mengidentifikasi faktor risiko dan target pengobatan potensial.

Peran potensial dari golongan darah dalam memprediksi infeksi telah diidentifikasi sebagai pertanyaan ilmiah yang penting. Sebuah studi terhadap lebih dari 2.000 pasien CVD-19 di China awal tahun ini menemukan bahwa 85 dari 206 orang yang meninggal memiliki golongan darah yang setara dengan 41 persen.

Mereka juga memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit tersebut. Risiko mengembangkan Covid-19 dengan golongan darah O sangat “rendah”. Tim studi ginekologi mendesak pejabat medis dan pemerintah untuk memperhitungkan perbedaan golongan darah saat merawat pasien dengan virus dan membantu mencegah penyebaran penyakit.

Written By
More from Saddam Javed

Dokter dan politisi Korea Selatan menyerukan penghentian program vaksinasi flu. Warga khawatir setelah 32 kematian

SERAMBINEWS.COM – Menurut Yonahap News, pengadilan Korea Selatan tidak menemukan hubungan antara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *