Waspadalah, virus yang menyebabkan CV-19 dapat tetap muncul di permukaan apa pun hingga 28 hari

Melbourne, Kompas.com – virus corona Itu bisa bertahan hingga 28 hari Lantai bendaLebih lama dari yang diharapkan, seperti telepon seluler dan ATM.

Kesimpulan ini didapat CSIRO, sebuah lembaga riset Australia, setelah mempelajari berapa lama virus SARS-CoV-2 dapat hidup di atas kapas, kertas, baja tahan karat, kaca dan vinil.

Meluncurkan ABC Indonesia Trevd Dre, direktur Pusat Pencegahan Penyakit Australia (ACP), Selasa (13/10/2020), mengatakan tim peneliti menggunakan jumlah virus yang sama yang ditemukan pada korban. Kovid-19.

“Sangat penting untuk mengetahui berapa lama virus ini akan bertahan, jadi kita perlu tahu seberapa sering kita perlu memeriksa barang dengan pestisida dan apa risikonya,” ujarnya.

“Penting untuk diketahui bahwa virus telah berada di lantai kaca untuk waktu yang sangat lama belakangan ini,” katanya.

Hasilnya dipublikasikan kemarin (12/10/2020) di Journal of Virology atau Viral Science.

Layar sentuh, seperti ponsel, kartu ATM bank, layar kasir swalayan di supermarket, dan kios lobi, merupakan permukaan yang sering disentuh, yang sering dibersihkan dan rawan transmisi, katanya.

Baca lebih banyak Keberadaan Tari Rongge Blatanek Indonesia dan Tari Cendravassi

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa virus penyebab CV-19 dapat hidup di udara terbuka hingga 3 jam dan dapat bertahan hingga 3 hari pada stainless steel dan lembaran plastik.

Namun, penemuan terbaru ini telah menemukan hal itu virus corona Di kebanyakan tempat, mereka dapat hidup selama 6-7 hari sebelum menjadi lumpuh.

“Bahkan dua minggu setelah ditemukan, masih banyak virus dan virus menular yang bisa menginfeksi manusia,” ujarnya.

“Baja tahan karat sering digunakan untuk makanan,” katanya, seraya menambahkan bahwa peralatan makan di restoran berpotensi menjadi sumber penularan virus.

READ  Untuk pertama kalinya, warga Korea Utara memiliki akun Twitter

Di beberapa tempat, seperti kaca dan uang kertas, virus bisa bertahan hingga 1 bulan.

Penemuan itu mengejutkan Debbie Eagle, wakil direktur Pusat Pencegahan Penyakit Australia (ACP).

Ia mengatakan, virus tersebut lebih mungkin bertahan lebih lama dibandingkan virus lain, seperti influenza yang hanya bisa bertahan beberapa hari saja, termasuk virus coronavirus lainnya.

Baca lebih banyak Berangsur-angsur normalisasi dari virus Corona, dan sekarang PSBB Malaysia kembali

Kemungkinan tertular Covidy-19 karena menyentuh permukaan

Namun para ahli tetap mengatakan ini adalah pilihan Penularan virus corona Terbesar dari Kontak langsungMisalnya, saat seseorang di sekitarnya bersin atau batuk.

Sebaliknya, jika seseorang menyentuh permukaan yang terinfeksi virus corona sebelum menyentuh wajah, hidung, atau mulutnya, ia mungkin masih tertular dengan menelan virus tersebut.

Sementara itu, Profesor Dru berkata, “Inilah mengapa penggunaan tisu basah untuk pestisida dan kebersihan tangan berdampak.

Penemuan ini mendukung “mantra” yang memungkinkan kita untuk mencuci tangan, bukan untuk menyentuh area kecuali kita mau, tetapi untuk menyentuh wajah dan mulut kita.

Menurut Dr. Eagle, jika Anda bersin atau bersin di dekat ponsel, virus mungkin tetap ada di sana untuk waktu yang lama jika tidak dibersihkan.

“Ini berlaku untuk mesin EFT dan transportasi umum, tetapi dalam kedua kasus, lebih umum berkomunikasi dengan pemiliknya melalui telepon seluler,” kata Egles.

Dia mengatakan bahwa fasilitas umum sering dibersihkan, dan kami tahu bahwa fasilitas transportasi umum dan pembersihan yang efektif dapat menghilangkan virus.

Baca lebih banyak Virus Corona tak tuntas, China kini jadi korban virusnya

Cuaca dingin Membuat virus hidup lebih lama

Ilmuwan juga berusaha mempengaruhinya Suhu Tahan terhadap virus dan bisa tetap dingin.

READ  Teman-teman berbicara tentang korban penyerangan Gereja Perancis selama 30 tahun

Ini berarti bahwa beberapa negara lebih mungkin terinfeksi selama musim dingin.

“Kita tahu bahwa suhu berpengaruh besar terhadap virus, jadi jika suhu berada dalam rentang 6 derajat Celcius, umur virus bisa meningkat hingga 10 kali lipat,” ujarnya.

Temuan ini menjelaskan mengapa begitu banyak transmisi CV-19 ditemukan di pabrik pengolahan daging dan fasilitas penyimpanan dingin.

Banyak pabrik pengolahan daging dan toko daging di Australia pernah menjadi pusat distribusi Koviv-19.

Selain itu, ada sumber penularan yang tidak diketahui di Selandia Baru, mungkin di kompartemen penyimpanan dingin.

Baca lebih banyak Pembicaraan Fauchi tentang virus Corona telah dikoreksi, diputarbalikkan dalam pengumuman kampanye Trump

Dr. Eagle mengatakan suhu dingin di tempat kerja ini mungkin menjadi penyebab kluster.

Egles mengatakan ada banyak alasan penyebarannya di pabrik daging.

“Misalnya hubungan dekat dan, dalam beberapa kasus, penggunaan alat pelindung diri atau suhu dingin,” katanya.

Pada suhu setinggi 30 derajat Celcius, virus cenderung tidak dapat bertahan.

Sedangkan virus bisa tinggal di uang kertas yang terbuat dari polimer seperti Australia.

“Sangat penting untuk membersihkan dan mensterilkan banyak area yang terkena dampak, seperti ruang komunitas, toko, dan penyedot debu,” kata Dr. Egles.

Mereka menyimpulkan bahwa pembersihan yang benar adalah cara yang efektif.

Baca lebih banyak Para ilmuwan memberi tahu mereka bahwa mereka telah tertular virus corona, sebuah novel yang viral di media sosial.

Written By
More from Lukman Haq

Apa penyebab diare di China? Semua halaman

KOMPAS.com – Tidak tentang epidemi Virus corona Dari air, CinaAkhir tahun lalu,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *