Trio Inggris memenangkan hadiah Nobel untuk penemuan virus hepatitis C.

Stockholm, investor.id – Harvey Alter dan Charles Rice dari Amerika Serikat, bersama peneliti Inggris Michael Houghton, dianugerahi Penghargaan Nobel untuk virus hepatitis C pada Senin (5/10).

Ketiga ilmuwan tersebut diberikan penghargaan atas kontribusinya dalam memerangi virus hepatitis B. “Ini adalah salah satu penyebab utama sirosis dan kanker hati pada orang-orang di seluruh dunia,” kata peraih Nobel. APS

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan ada sekitar 70 juta infeksi hepatitis C di seluruh dunia, yang mengakibatkan sekitar 400.000 kematian setiap tahun. Dia menderita nafsu makan yang buruk, muntah, kelelahan dan sakit kuning.

Berkat ketiga temuan tersebut, tes darah berisiko tinggi kini tersedia. Menurut Komite Nobel, penemuan ini pada dasarnya telah meningkatkan kesehatan di seluruh dunia dan mengarah pada penghapusan hepatitis di banyak bagian dunia setelah masa transisi.

Penemuan mereka mengarah pada perkembangan cepat obat antiretroviral yang menargetkan hepatitis C. “Untuk pertama kalinya dalam sejarah, penyakit ini sekarang bisa disembuhkan, meningkatkan harapan pemberantasan virus hepatitis C dari populasi dunia,” kata panel Nobel.

Alter (85) memberitahunya Radio SwediaIa terkejut menerima telepon pagi dari panitia. Dia mengakui bahwa panggilan itu sangat membingungkan.

Saya bahkan tidak tahu itu adalah hari Hadiah Nobel. Sungguh menakjubkan melihat begitu banyak orang yang disembuhkan; Dia memberi tahu Yayasan Nobel.

Meskipun keberadaan virus hepatitis A dan B penting untuk diperbaiki di masa depan ketika ketiga peneliti tersebut mulai bekerja, sebagian besar infeksi hepatitis B belum teridentifikasi. Dia sebelumnya didiagnosis dengan hepatitis B pada tahun 1976 dan dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Kedokteran.

Kehadiran virus hepatitis C menunjukkan penyebab hepatitis kronis yang tersisa. Komite Nobel berkata: “Tes darah baru dan kesempatan untuk membuat obat yang telah menyelamatkan jutaan nyawa.”

READ  Sering menimbulkan kepanikan di tengah wabah korona, batuk ternyata merupakan pertahanan alami tubuh terhadap virus, berikut perbedaan batuk biasa dan batuk Covid-19 - All Pages

Alter Hepatitis A atau B Houghton telah dianugerahi peran perintis dalam studi kejadian hepatitis pada pasien yang telah ditransfusikan untuk menentukan apakah Alter belum dilakukan untuk mengidentifikasi urutan genetik baru.

Rice (68 tahun) kemudian memecahkan teka-teki tersebut dengan menggunakan rekayasa genetika dan membuktikan bahwa itu adalah spesies baru, hepatitis C, yang membuat pasien sakit. Ketiganya berbagi hadiah 10 juta kronor Swedia (sekitar $ 1,1 juta).

Air terjun Pada 2013, Houton menolak Penghargaan Internasional Gardner Kanada. Pasalnya, tidak ada dua mitra kunci di tim Farmasi Chiron Corp yang bekerja dengannya.

Houghton, Alter dan Rice rencananya akan menerima hadiah dari Raja Carl XI pada upacara resmi pada 10 Desember 2020 di Stockholm, Swedia. Namun, karena wabah tahun ini, upacara tatap muka dibatalkan dan diganti dengan upacara televisi yang menampilkan penerima hadiah di negara asalnya. .

sang penyelenggara- Baik Amanda Amalia (Happy_Amanda @ investor.co.id)

Written By
More from Saddam Javed
Jason Momoa Aquaman Tinggal di Camper Van, Ini Potretnya – SAMOSIR News
Aktor Jason Momoa Mengaku Tinggal di Jalanan dan Akan Syuting di New...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *