Thailand diizinkan membuat kebijakan perang dengan menyensor halaman media

KOMPAS.com – Tindakan Layar, Apakah salah satu tuntutan Perdana Menteri untuk mengundurkan diri Thailand Pre-Chan-Ocha, masih dalam proses.

Luncurkan dari AP News, Sekarang polisi Thailand merasa mereka sedang melakukan sensor Layar Itu terjadi.

Pemerintah Perdana Menteri Praet Chan-Ocha sebelumnya telah melarang pertemuan lebih dari empat orang di Bangkok, Thailand.

Proklamasi tersebut kemudian memberi polisi wewenang yang luas untuk menangkap orang-orang yang diduga mempengaruhi keamanan nasional.

Komisi Penyiaran dan Telekomunikasi Nasional serta Kementerian Ekonomi dan Masyarakat Digital berwenang untuk melarang siaran dan memblokir konten Internet berdasarkan undang-undang yang ada.

Sementara itu, polisi bisa melakukannya melalui proklamasi darurat yang dikeluarkan Perdana Menteri pada 15 Oktober 2020.

Baca juga: Tindakan terus berlanjut, dan pemerintah Thailand sedang menyelidiki media

Proklamasi itu datang sehari setelah pengunjuk rasa meluncurkan sepeda motor kerajaan dalam monarki yang ketat.

Menurut juru bicara Deputi Kepolisian Thailand Ksana Pataracharo, polisi telah meminta instansi terkait untuk mengambil tindakan terhadap informan yang memberikan informasi yang menyimpang yang dapat menyebabkan keresahan dan kebingungan sosial.

Kisana berbicara setelah mengatakan salinan investigasi sensor yang dia keberatan Media Dia menyelinap ke kerumunan.

Perintah sensor dikeluarkan pada 16 Oktober oleh kepala polisi Thailand.

Perintah tersebut memerlukan pemblokiran untuk dihapus dari konten di TV Suara, Reporter, Standard, Prachatai, dan Stasiun Pemuda Gratis.

Itu juga melarang siaran televisi audio digital. Outlet berita menyiarkan reli secara langsung.

Voice TV dan Prachtayim menyatakan simpati mereka atas protes tersebut. Namun, tidak ada situs yang diblokir yang terlihat hingga Senin.

Baca juga: Tampilan Thai Mirip Tampilan Hongkong, Berikut 5 Persamaannya

Namun, seorang presenter TV kabel lokal dikatakan telah menyensor liputan berita internasional tentang protes di Thailand.

READ  Joe Biden membawa kebosanan pada politik Amerika

Klub Koresponden Asing Thailand mengatakan pihaknya “sangat prihatin” tentang ancaman penyensoran.

Mereka mengakui bahwa pemerintah merendahkan martabat dan tidak tanggap terhadap kritik yang dapat memancing kemarahan publik.

“Jurnalis Bonapid harus diizinkan meliput peristiwa penting tanpa batasan, pembatasan, sensor atau penuntutan yang signifikan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Untuk menyelidiki media pemerintah Thailand, pindah ke Telegram

Pihak berwenang sejauh ini mencegah orang berkumpul dan menutup stasiun di koridor Bangkok.

Dia memperingatkan bahwa tindakan hukum akan diambil terhadap mereka yang mengintensifkan protes di media sosial, termasuk fotografi dan berbagi.

Namun, tagar yang terkait dengan protes tersebut masih tinggi di Twitter.

Selama lima hari terakhir, pengunjuk rasa muda berkumpul di Bangkok, meminta permintaan mereka.

Pertanyaan-pertanyaan ini termasuk perubahan konstitusi dan perbaikan monarki.

Baca juga: Mengabaikan larangan eksperimental, pawai berlanjut di Thailand

Pada Minggu (18/10/2020) aksi demonstrasi menyebar ke berbagai provinsi di luar Bangkok.

Terlepas dari protes tersebut, Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan mengatakan keadaan darurat akan tetap di Bangkok.

“Saya ingin memberi tahu Anda beberapa hal, jangan hancurkan pemerintah dan milik pribadi dan jangan mempengaruhi monarki,” kata Prayers.

Kelompok oposisi menyerukan boikot kudeta 2014 yang menggulingkan pemerintah yang baru terpilih.

Mereka juga menuduhnya mengubah hukum untuk mendukung partai yang didukung militer.

Para pengunjuk rasa mengatakan konstitusi yang dirancang oleh militer tidak demokratis. Kelompok oposisi menyerukan pemboikotan majelis.

Written By
More from Lukman Haq

Sayangnya, Kamboja terlibat dalam konflik AS-China atas pangkalan angkatan laut China Selatan.

Sosok IID – Di Sidang Umum akhir pekan lalu Persatuan negara-negara, Perdana...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *