Teman-teman berbicara tentang korban penyerangan Gereja Perancis selama 30 tahun

Paris, Kompas.com – Nadine Diablers, 60, adalah orang ketiga yang tewas dalam serangan teroris di Norre de Basilica. Kota yang bagus, Perancis Kamis (29/10/2020).

Luncurkan dari Kaca Pada hari Sabtu (31 Oktober 2020), Iblis tinggal di dekat Notre Dame, tempat pembunuhnya dibunuh.

Dilaporkan oleh Teman Joel Gichardt memberitahunya bahwa sebelum dia meninggal, para Iblis telah memutuskan untuk pergi ke gereja secara teratur.

Guycard menggambarkan Iblis sebagai wanita yang lurus dan baik kepada siapa pun.

“Dia sering pergi berdoa untuk orang yang dia cintai, dia pergi berdoa untuk suaminya, untukku … Dia menyalakan lilin dari waktu ke waktu. Dia adalah orang yang mencintai orang lain,” katanya.

Baca juga: 3 tersangka serangan gereja Perancis ditangkap, polisi menyelidiki kaitannya dengan pelaku

Guycard, yang telah berteman dengan Nice selama 30 tahun, mengkhawatirkan kelemahlembutan Iblis.

“Kami sudah berteman selama 30 tahun. Saya mendengar tentang kengerian di Nice. Saya langsung teringat pada Nadine.” Pesan harian Sabtu (31/10/2020).

Dia mengambil telepon saya untuk meneleponnya, dan dia menjelaskan bahwa saya telah menerima telepon dari suami Nadin.

“Begitu saya mengangkat telepon, saya mendengar teriakannya, saya mengerti.”

dia adalah? Dia bertanya dengan percaya diri. “Ya, dia,” jawab suaminya.

Baca juga: Sekularisme Prancis, kartun Nabi Muhammad dan pandangan Presiden Macron

Seorang teman lama berkata, “Ini berantakan.

Kedua wanita itu dibesarkan di Draggignan, sebuah kota di sebelah barat Nice.

Guycard menambahkan: “Nadien pindah ke Nice pada usia 18 tahun dengan hati yang kuat dan murni.”

Sedangkan dia sendiri pindah dari Draggina ke Kanada. Meskipun mereka berjauhan, kedua sahabat itu tetap berbicara di telepon.

READ  Waspadalah, virus yang menyebabkan CV-19 dapat tetap muncul di permukaan apa pun hingga 28 hari

Teman Nadine Salvatore Gabrielle, seorang wanita berusia 60 tahun, berkata bahwa dia perhatian dan membantu.

Baca juga: Pemerintah Italia telah didakwa membawa tersangka pembunuhan ke Gereja Prancis

Gabriel berkata, “Tersenyum, bersosialisasi, selalu memastikan semuanya berjalan dengan baik untuk orang lain. Terlepas dari keadaannya yang sederhana, dia menghormati dan sering tidak menunjukkan masalah pribadi.”

Serangan pisau yang menewaskan tiga orang di Gereja Notre Dame di Nice diyakini telah diatur oleh penyelidik Prancis.

Profil penyerang, identitas kontak, dan kecepatan serangan direncanakan oleh teroris, lapor surat kabar Paris Parion.

Tersangka utama dalam penyerangan itu adalah Brahim Ayusawoy, 21, yang memenggal Nadin Diablers (60) dan memenggal kepala penjaga Gereja Vincent Loxes (55) dan menikam ibu tiga anak, Simon Barretto Silva (44).

Owussaw ditembak 14 kali setelah penangkapannya. Dia saat ini dalam kondisi kritis di rumah sakit.

Baca juga: Prancis terjebak dalam lingkaran setan Nabi Muhammad

Ibu tersangka mengatakan kepada Tunisia Stax bahwa tersangka telah putus sekolah dan bekerja sebagai montir sepeda motor sebelum kecelakaan itu. Pertama, dia menghabiskan uangnya untuk alkohol dan obat-obatan.

Saya biasa mengatakan kami miskin dan Anda membuang-buang uang. Kata ibunya.

Ibunya menjawab, “Insya Allah, dia akan membimbing saya ke jalan yang benar. Itu urusan saya.”

Namun, selama 2,6 tahun terakhir, Avisawi telah berubah menjadi lebih religius dan tinggal di rumah.

“Dia berdoa, meninggalkan rumah untuk bekerja, dan tidak pernah meninggalkan atau meninggalkan rumah,” kata ibunya.

Menurut kakaknya, Yassin, setelah meninggalkan Tunisia, dia bekerja sebagai petani zaitun di Italia dan pindah ke Prancis.

Baca juga: Teroris gereja Prancis membuat panggilan telepon keluarga sebelum mengambil tindakan

READ  Gempa bumi berkekuatan 6,3 skala Richter yang parah terukur di dekat Larissa

Written By
More from Lukman Haq

Kamala Harris: Apakah Partai Republik berencana untuk menghapus wakil presiden karena “balas dendam”?

Front politik di Amerika Serikat telah mengeras. Setelah pemakzulan gagal terhadap Donald...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *