Supernova meletus lebih dari 5 miliar kali

Lubang hitam yang menghancurkan bintang. (NASA)

Hitekno.com – Dengan 70 tahun tersisa, a Supernova Ledakan berhasil dicatat Teleskop Luar Angkasa Hubble.


Peristiwa langka ini menghancurkan bintang dan energi yang dilepaskan dalam kasus ini setara dengan emisi lima miliar matahari.


Supernova, diklasifikasikan sebagai SN 2018gv, ditemukan pada pertengahan Januari 2018 oleh astronom amatir Koichi Itagaki di galaksi NGC 2525.


Pada bulan Februari, itu direkam oleh Teleskop Hubble untuk membantu para ilmuwan memantau perluasan alam semesta.


Kecerahan Ledakan Supernova SN 2018gv. [Hubblesite.org]

Akhirnya, para ilmuwan dapat melihat Sunni sebagai bintang terang di dekat tepi galaksi. Akhirnya, sebelum menghilang, dia dengan cepat merobek benda paling terang di galaksi.


“Tidak akan ada kembang api di Bumi dengan ledakan supernova ini,” kata Adam Reyes dari Space Telescope Science Institute (STScI) dan Jones Hopkins University. Netral, Selasa (6/10/2020).


Supernova ini, semuanya mengambang dalam kecerahan yang sama, dikenal sebagai “lilin standar”. berdasarkan NASA, Karena Supernova bertindak sebagai “pita pengukur kosmik”. Sebagai sumber informasi konstan tentang kecerahan Supernova, para ilmuwan dapat menghitung jarak dari galaksi induknya.


Selain itu, ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengukur kecepatan di mana alam semesta berkembang.(Suara.com/ Lingang Celia Utami)



READ  Tidak ingin dikalahkan oleh Elon Musk, Jeff Bezos mengirimkan roket ke bulan!
Written By
More from Hulwi Zafar

Bank BTN luncurkan KPR veteran, khusus untuk anggota TNI

Contoh. Gedung Menara Bank BTN di Jakarta, Selasa (10/12/2019). Tribun / Irwan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *