Sri Lanka: perubahan warna minyak dan hijau ditemukan di sekitar kapal yang terbakar

Diperbarui 3 Jun 2021, 16:43

  • Sri Lanka sedang bergulat dengan bencana lingkungan yang mengancam.
  • Perubahan warna minyak dan hijau ditemukan di sekitar kapal barang “X-Press Pearl” yang terbakar dan setengah tenggelam.
  • Dalam beberapa hari terakhir, ratusan ikan mati, beberapa penyu mati dan banyak pelet mikroplastik telah ditemukan di pantai.

Anda dapat menemukan lebih banyak informasi terkini tentang coronavirus di sini

Minyak dan perubahan warna hijau ditemukan di air di sekitar kapal barang yang terbakar dan setengah tenggelam di lepas pantai Sri Lanka. Perubahan warna itu kemungkinan karena bahan kimia di dalam kontainer kapal, kata kepala badan perlindungan laut negara pulau Dharshani Lahandapura, Kamis. Dia mengatakan tangki bahan bakar kapal masih utuh, tetapi dikhawatirkan kemungkinan kebocoran minyak besar dari tangki. Oleh karena itu Anda menugaskan perusahaan yang ditunjuk oleh pemilik kapal untuk mengambil bahan bakar dari tangki. Badan Perlindungan Laut dan Angkatan Laut juga telah menyiapkan barikade apung yang dapat digunakan untuk menahan kemungkinan tumpahan minyak.

“X-Press Pearl” yang terdaftar di Singapura telah terbakar selama satu setengah minggu sebelum api dapat dipadamkan sepenuhnya pada hari Selasa, menurut Angkatan Laut. Kapal tersebut memuat 1.486 kontainer berisi 25 ton bahan kimia, beberapa di antaranya berbahaya, termasuk asam nitrat dan butiran mikroplastik untuk produksi plastik serta kosmetik.

Ratusan ikan mati, beberapa penyu mati dan banyak pelet mikroplastik ditemukan di pantai

Dalam beberapa hari terakhir, ratusan ikan mati, beberapa penyu mati dan banyak pelet mikroplastik telah ditemukan di pantai. Lahandapura dari Badan Konservasi Laut mengatakan dia tidak melihat kerusakan yang sebanding dalam beberapa tahun terakhir. Kapal ini terletak 18,5 kilometer dari pelabuhan utama negara itu, serta pantai-pantai wisata populer dan daerah pemancingan.

READ  AS: Joe Biden mendorong pertemuan puncak dengan Vladimir Putin melakukan perjalanan ke Eropa pada bulan Juni

Pengiriman “X-Press Pearl” akan meninggalkan India ke Singapura Untuk dituntun. Kemudian, menurut Angkatan Laut, bahan kimia bocor dari wadah selama badai, memicu reaksi kimia dan menyebabkan kebakaran. Banyak kontainer masih berada di kapal yang tenggelam.

Otoritas Maritim Singapura, tempat kapal itu terdaftar, mengatakan sedang melakukan penyelidikan sendiri. Otoritas bekerja sama Srilanka bersama-sama untuk membatasi kerusakan lingkungan. (dpa / mgb)

Written By
More from Lukman Haq

Apa “matahari terbenam” yang telah melanda begitu banyak menteri penting AS? Semua halaman

Washington DC, Compass.com – Beberapa waktu lalu, kantor pemerintahan Amerika Serikat Pukul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *