Sistem pensiun Indonesia sejajar dengan Korea Selatan dan Spanyol

Jakarta, Kompas dot com – Sistem Pensiun Indonesia menempati peringkat keempat di Asia atau ke-30 di dunia, menurut Laporan Tahunan Global Retirement 2020 Mercer CFA Institute.

Indonesia akan tetap berada di Kelas C yang artinya memiliki sejumlah karakteristik positif, namun juga dengan risiko atau kekurangan besar yang perlu segera ditangani.

“Indonesia setara dengan negara maju seperti Korea Selatan, Italia, dan Spanyol,” kata Bill Johnston, Direktur Merserru, Direktur Kepresidenan Indonesia, pada konferensi virtual, Selasa (20/10/2020).

Menunjukkan nilai Indeks Pensiun Global Daftar Isi Tahun ini, Indonesia secara keseluruhan turun menjadi 51,4, dibandingkan dengan 52,2 pada 2019.

Baca lebih banyak Wabah Covi-19 Menyebabkan Ketidakpastian, Bersiaplah untuk Pensiun

Ini karena kejatuhan Jumlah penggantian bersih Atau perbandingan laba bersih sebelum pensiun dengan laba bersih sebelum pensiun) yang diterbitkan oleh Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) dan perubahan usia harapan hidup.

Dari semua Sub Indeks, Indonesia menang Sepatu Tinggi untuk loyalitas (68,7), kemudian cukup (45,7) dan Kontinuitas (45.6) Indonesia menempati urutan ke-23 dalam hal keberlanjutan, yang mengukur kemampuan suatu sistem untuk memberikan manfaat di masa depan.

Namun, menurut Bill, Indonesia berada di bawah rata-rata internasional untuk ketiga subkategori: 60,8 untuk efisiensi, 50 untuk keberlanjutan dan 71,3 untuk kebersihan.

Untuk memperkuat produktivitas Indonesia, memperluas akses ke pekerja dan pekerja lepas, meningkatkan dukungan untuk kontribusi pensiun swasta dan perubahan kebijakan, serta mengurangi aliran tabungan pra-pensiun, seperti membatasi akses ke BPJ dan DPLK. Dia

Untuk meningkatkan capaian tersebut, Indonesia perlu meningkatkan pengelolaan dan transparansi pengelolaan program pensiun untuk meningkatkan kepercayaan peserta dan masyarakat.

Di sisi lain, Jovita Sadrack, Head of Merver Indonesia Retirement Business, mengatakan pemerintah fokus melindungi lapangan kerja dan perdagangan guna meringankan dampak finansial dan ekonomi dari krisis CV-19.

READ  Terkena Covid-19, Matahari tutup 7 gerai, rugi 616,61 miliar Rip

Namun, stagnasi ekonomi mempengaruhi kemampuan pengusaha dan pekerja untuk membayar iuran pensiun, sementara ketidakpercayaan pasar dapat membebani kinerja dana pensiun.

Manajer dana pensiun mengatakan penting untuk mempertimbangkan dengan hati-hati strategi dan portofolio jangka panjang dan berkelanjutan.

Sementara itu, Belanda memiliki skor tertinggi (82,6) dan tertinggi di Kelas A, meskipun ada peningkatan pensiun yang signifikan di negaranya. Sedangkan Thailand memiliki nilai indeks yang rendah (40,8).

Tekanan ekonomi saat ini memberikan tekanan pada sistem pensiun. Menurut penelitian tersebut, dampak ekonomi yang lebih luas dari CVD-19 akan meningkatkan beban keuangan para pensiunan sekarang dan di masa depan.

Pensiun Kovenan-19 diperburuk oleh peningkatan harapan hidup dan tekanan publik untuk mendukung kesehatan dan kesejahteraan para lansia. Sepatu Akibat COV-19, pertumbuhan ekonomi negatif yang dialami sebagian besar negara menurun rata-rata 1,2 poin pada tahun 2020.

Selain itu, krisis kesehatan global telah menyebabkan penurunan pensiun, penurunan tingkat investasi, dan peningkatan utang pemerintah di semua negara. Ini akan mempengaruhi rencana pensiun di masa depan.

“Penting bagi pemerintah untuk mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan sistem mereka untuk memastikan hasil jangka panjang yang lebih baik bagi para pensiunan,” kata rekan penulis studi dan peneliti utama David Knox.

Baca juga: 4 hal yang perlu Anda lakukan untuk mempersiapkan masa pensiun

Written By
More from Hulwi Zafar

Bekerja sama dengan bank sementara, BC Siaya akan dibayar dalam persediaan

Contoh. Bank BC Siare bayar dividen, saham Akka dengan rasio 1: 1.000...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *