Setelah runtuhnya Uni Soviet: Putin meningkatkan penghasilannya sebagai sopir taksi

Setelah runtuhnya Uni Soviet
Putin meningkatkan penghasilannya sebagai sopir taksi

Setelah runtuhnya Uni Soviet, Presiden Rusia Putin saat ini juga mengalami kesulitan keuangan. Untuk mengisi kembali anggarannya, dia harus melanjutkan pekerjaan pada saat itu, yang menurutnya sulit untuk dibicarakan hari ini.

Setelah runtuhnya Uni Soviet, Presiden Rusia Vladimir Putin mengklaim telah mendapatkan penghasilan tambahan dengan naik taksi pribadi. Runtuhnya Uni Soviet adalah “tragedi” bagi “sebagian besar warga negara,” kata Putin dalam film Channel One tentang sejarah Rusia, yang diterbitkan oleh kantor berita RIA Novosti sebelum kutipannya.

Sementara itu, Putin mengatakan dia sesekali meningkatkan pendapatannya dengan naik taksi pribadi. “Terkadang saya harus mendapatkan uang tambahan.” Dia menambahkan: “Ini memalukan untuk membicarakannya, jujur, tapi sayangnya itu.” Beberapa tahun yang lalu, Putin menggambarkan kejatuhan Uni Soviet sebagai “bencana geopolitik terbesar abad ke-20”. Uni Soviet secara resmi dibubarkan pada Desember 1991.

Lahir pada tahun 1952, Putin adalah mata-mata di dinas rahasia KGB Soviet di awal karirnya. Dari 1985 hingga 1990 ia bekerja di Dresden. Rincian kegiatan spionase Putin di Jerman Timur tidak diketahui. Namun, hingga runtuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989, ia juga memiliki kartu identitas Keamanan Negara GDR.

READ  Kebakaran hambat pencarian orang hilang setelah rumah Florida runtuh
Written By
More from Lukman Haq
Langkah Turki mengancam stabilitas Eropa dan Arab
Memuat … Athena – Menteri Luar Negeri Yunani, Nikos Dendias Mengatakan, Turki...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *