Seorang gadis berusia 19 tahun diculik, diperkosa dan dibakar

Aljir, Kompas.com – Gadis berusia 19 tahun diculik di Aljazair Memperkosa Dan Pembunuhan. hari Dia dibakar hidup-hidup Tentang penyerangan Balas dendam.

Meluncurkan Gulf News, Rabu (7/10/2020), jenazahnya Chaima Saddu (19) Dibakar pada 2 Oktober 2020.

Mayatnya ditemukan di sebuah pompa bensin tidak jauh dari ibu kota, Algiers, 60 kilometer timur ibu kota.

Baca juga: Bunuh dia lalu rebus orang tuanya, orang ini dipenjara seumur hidup

Ibu korban menuntut kematian putrinya, Ryan.

Sebelumnya pada 2016, dia dipenjara selama tiga tahun karena memperkosa Ryan Saddon. Sang ibu percaya pembunuhan itu adalah balas dendam setelah penahanannya.

Selama konferensi pers, jaksa penuntut memberikan rincian lebih lanjut tentang pembunuhan tersebut. “Temannya membakar pompa bensin yang sudah lama tidak digunakan,” kata pembunuh itu kepada pihak berwenang.

Menurut Ryan, itu terjadi pada 1 Oktober 2020 pukul 15.00.

Menurut jaksa, Ryan menemani korban selama tujuh menit sebelum gadis itu diminta membawa makanan.

Baca juga: Pria yang dinyatakan bersalah melakukan penipuan bisa saja membunuh istri dan dua remajanya yang sedang hamil

Dia mengatakan dia melihat asap keluar dari pompa bensin sekitar lima meter setelah dia pergi.

Autopsi segera dilakukan dan tubuh korban diperiksa. Tes tersebut menemukan beberapa memar serta luka besar di bagian belakang tengkorak dan paha kiri.

Akhirnya, di hadapan Jaksa Agung, pembunuh Ryan melewati korban, mengambil jenazah Sado, memperkosa, memukul, dan membakarnya.

Pelaku kemudian didakwa dengan pemerkosaan yang diperburuk dan pembunuhan yang diperparah.

READ  66 pesawat F-16 membuat Angkatan Udara Taiwan 'miskin', pilot takut ancaman perang China - selalu gelisah

Pembunuhan Kemarahan itu memicu kemarahan di seluruh Aljazair. Acara di Prancis dan di media sosial # hashtag JeSuisChaima Itu salah satu yang paling banyak dibagikan di Twitter hari Senin ini.

Keluarga korban menuntut agar pelaku dieksekusi. Ibu Chaima Saduwa turun ke Twitter untuk mengungkapkan keinginannya untuk membalas dendam dan dukungan luas dari komunitas Aljazair.

Baca juga: Dalam pernyataan pembunuh Twitter, 9 orang tewas di media sosial dan dimutilasi oleh korban

“Anak perempuan saya dibunuh dan dibakar. Saya menyerukan hukuman mati. Itu saja yang saya minta, ”kata ibu korban.

Setelah dibebaskan, Ryan kembali melakukan pelecehan seksual Sadou, memaksanya untuk bertemu hanya untuk menculik, membunuh, dan membunuh ibu korban.

Chaima telah mengajukan banding kepada Presiden Aljazair Abdul Majid Thabune untuk menghukum mati putranya, Ryan.

Tibbune baru-baru ini memerintahkan hukuman penjara maksimum menyusul tekanan dari kerumunan besar yang menuntut dimulainya kembali permusuhan tanpa kemungkinan membebaskan atau mengampuni mereka yang bertanggung jawab atas penculikan dan pembunuhan.

Aljazair sebelumnya menggunakan hukuman mati dalam lusinan kasus setiap tahun, tetapi hukuman mati terutama untuk terorisme.

Written By
More from Lukman Haq

Di India kasus kolera sudah mencapai 6 juta

Contoh. Penyebaran virus corona di India Sumber: Reuters | sang penyelenggara- Anna...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *