Pengobatan Alami: Cara Kerja Madu – Spektrum Sains

“Sifat antibakteri dari madu berasal dari kandungan gulanya yang tinggi dan pH yang rendah”,(Birgit Lichtenberg-Kraag)

Mereka mengamati bahwa semakin tinggi konsentrasi madu, pertumbuhan bakteri semakin terhambat. Seperti sekresi tubuh lainnya, efek ini hilang ketika madu dipanaskan di atas 56 derajat selama setengah jam atau dibiarkan dalam cahaya terang selama beberapa jam. Para peneliti Fribourg menyimpulkan bahwa pasti ada zat yang memiliki efek antibakteri selain gula dan keasaman. Hanya yang mana yang tidak jelas.

Apa yang berhasil dengan madu

“Hari ini kami dapat mendeteksi lebih dari 200 bahan dalam madu,” kata Lichtenberg-Kraag. “Misalnya, kami menemukan asam organik seperti asam glukonat, asam format, asam oksalat, asam suksinat, asam amino, yang disebut flavonoid, enzim, atau mineral.” Yang lain muncul selama pematangan madu di sarang madu yang tertutup. Misalnya gula sukrosa dari nektar atau melon dicampur dengan enzim invertase dari kelenjar hijauan lebah ketika nektar dikonsumsi dan kemudian diubah menjadi dua gula utama yaitu glukosa dan fruktosa di sarang lebah.

Fruktosa bebas juga membuat madu menjadi sangat manis. Glukosa, pada gilirannya, diubah menjadi asam glukonat oleh enzim lebah lain, oksidase glukosa, salah satu asam yang membuat madu asam. Ini juga melepaskan hidrogen peroksida, yang merusak DNA bakteri. Flavonoid, pada gilirannya, adalah zat tumbuhan sekunder. Komponen fenolik ini dan lainnya dalam madu menyerang dinding sel bakteri dan menghambat enzim yang mengontrol pembacaan DNA mereka.

Pada tahun 1950-an dan 1960-an, ternyata efek madu dan kepekaannya terhadap cahaya dan panas sangat bervariasi dari varietas ke varietas. Namun, asal muasal fluktuasi ini tidak jelas. Sementara beberapa penulis menduga proporsi hidrogen peroksida, yang lain menduga perbedaan konsentrasi zat tanaman yang sebelumnya tidak teridentifikasi.

READ  NASA merekrut pemburu alien untuk menemukan tanda-tanda kehidupan di luar angkasa

Madu manuka antibiotik

Pada tahun 1988, ahli biokimia dan peneliti gigi Peter Molan dan koleganya di Universitas Waikato di Selandia Baru menerbitkan perbandingan skala besar pertama dari potensi antimikroba dari 64 madu Selandia Baru. Para peneliti meninggalkan bakteri untuk percobaan mereka Staphylococcus aureus tumbuh di cawan Petri di mana beberapa sumur berisi larutan madu telah diintegrasikan.

Setelah satu malam, para peneliti membandingkan seberapa jauh madu telah mendorong bakteri menjauh dari sumur. Sedangkan beberapa madu, seperti yang terbuat dari ramuan ketimun nektar (Borago officinalis) koloni bakteri tidak dapat membahayakan, yang lainnya benar-benar antibiotik, terutama yang dari myrtle Manuka Laut Selatan (Leptospermum scoparium).

Written By
More from Hulwi Zafar

Ujian Sains Sapi – dengan hadiah uang tunai

Di India, sapi dianggap suci bagi mayoritas Hindu. – zvg Di India,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *