Penemuan baru menunjukkan bahwa planet Venus kemungkinan dihuni oleh alien

Bisnis.com, JAKARTA – Planet Venus berpotensi memiliki kehidupan yang dihuni oleh alien atau makhluk luar angkasa.

Penemuan tersebut merupakan hasil observasi planet Venus menggunakan teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii dan dipastikan menggunakan Atacama Large Millimeter / submillimeter Array atau teleskop radio ALMA di Chile.

Para ilmuwan mengatakan mereka telah mendeteksi kehidupan mikroba di awan gas asam Venus yang disebut fosfin di planet Venus, tanda kehidupan baru di planet yang dianggap tidak dapat dihuni oleh penghuni Bumi.

Ini merupakan penemuan baru yang sangat menggoda para ilmuwan untuk mencari kehidupan baru di luar Bumi.

Para peneliti sebenarnya tidak menemukan bentuk kehidupan yang ditentukan, tetapi berdasarkan penelitian sebelumnya, fosfin dikatakan diproduksi oleh bakteri yang hidup dalam kondisi lingkungan yang memiliki kadar oksigen rendah. Tim ilmiah internasional pertama kali mendeteksi fosfin menggunakan teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii dan mengkonfirmasinya menggunakan Array Milimeter / submillimeter Atacama atau teleskop radio ALMA di Chili.

“Sebenarnya, saya sangat terkejut dan takjub,” kata astronom Jane Greaves dari Universitas Cardiff di Wales, yang juga penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy, yang dikutip oleh SCMP.

Keberadaan kehidupan ekstraterestrial telah menjadi pertanyaan penting dalam ilmu pengetahuan. Para ilmuwan telah menggunakan satelit dan teleskop untuk mencari biosignatures (penanda biologis), tanda kehidupan tidak langsung di planet lain dan di bulan di tata surya kita dan di luar tata surya kita.

“Dengan apa yang saat ini kita ketahui tentang Venus, kemungkinan terbesar untuk menjelaskan fosfin meskipun kedengarannya sangat fantastis adalah kehidupan,” menurut ahli astrofisika dan penulis bersama Massachusetts Institute of Technology Clara Sousa-Silva.

READ  Rongsokan itu tertancap di papan kayu selama dua minggu - dia diselamatkan

“Saya juga harus menekankan bahwa hidup, sebagai penjelasan tentang apa yang kita temukan, harus dan selalu digunakan sebagai upaya terakhir,” tambahnya.

Ia menambahkan hal ini sangat penting karena, jika itu fosfin, maka itu adalah kehidupan yang artinya manusia tidak sendiri, dan bisa juga diartikan bahwa kehidupan itu sendiri sudah menjadi sangat alami, dan pasti ada banyak planet tidak bisa dihuni yang tersebar di seluruh galaksi. .

Fosfin adalah atom fosfor dengan tiga atom hidrogen terikat yang sangat berbahaya bagi manusia.

Teleskop berbasis darat seperti yang digunakan dalam penelitian ini membantu peneliti mempelajari senyawa kiwia dan karakteristik objek astronomi lainnya.

Fosfin pada 20 bagian per miliar telah terlihat di atmosfer Venus, yang merupakan jejak yang sangat terkonsentrasi. Greaves mengatakan para peneliti telah memeriksa beberapa kemungkinan sumber non-biologis lainnya, seperti vulkanisme, meteorit, sambaran petir dan berbagai jenis reaksi kimia lainnya, tetapi tidak satupun dari mereka tampak layak. Penelitian juga terus dilakukan untuk memastikan keberadaan kehidupan dan mencari penjelasan alternatif.

Venus adalah planet terdekat dengan Bumi. Secara struktural mirip tetapi sedikit lebih kecil dari Bumi, dan juga planet kedua dari matahari. Sedangkan bumi adalah planet ketiga.

Venus diselimuti oleh atmosfer beracun yang tebal yang memerangkap panas. Dengan suhu permukaan hingga 471 derajat Celcius dapat melelehkan timah hitam.

“Saya hanya bisa berspekulasi kehidupan apa yang bisa bertahan di Venus, jika ada kehidupan di sana. Tidak ada kehidupan yang dapat bertahan di permukaan Venus, karena di tempat itu ia tidak dapat dihuni sepenuhnya, bahkan untuk biokimia yang sama sekali berbeda dengan kita ”. Kata Sousa-Silvia.

“Tapi dahulu kala, Venus mungkin memiliki kehidupan di permukaannya, sebelum efek rumah kaca yang tak terkendali membuat sebagian besar planet ini sama sekali tidak dapat dihuni,” lanjutnya.

READ  Penjahat mengancam akan membunuh Ferdinand, koordinator urusan politik, hukum dan keamanan

Beberapa peneliti menduga bahwa di awan tinggi yang dikandung Venus, dengan suhu rendah sekitar 30 derajat Celcius, mungkin terdapat mikroba di udara yang dapat bertahan dalam kondisi asam yang ekstrim. Awan ini terdiri dari 90 persen asam sulfat, yang mikroba di tanah tidak dapat menahan kondisi asam ini.

“Jika mereka adalah mikroorganisme, mereka dapat memiliki akses ke lebih sedikit sinar matahari dan air, dan mereka dapat hidup di tetesan air agar tidak mengalami dehidrasi, tetapi mereka membutuhkan mekanisme yang tidak diketahui untuk melindungi mereka dari korosi yang disebabkan oleh asam,” kata Greaves.

Di dalam bumi, mikroorganisme dalam lingkungan anaerobik dari ekosistem yang tidak bergantung oksigen menghasilkan fosfin. Ini termasuk limbah dari pabrik, rawa, sawah, rawa, sedimen danau, dan kotoran ekskresi dan usus yang ditemukan di banyak hewan. Fosfin juga diproduksi secara non-biologis dalam kondisi industri tertentu.

Untuk menghasilkan fosfin, bakteri terestrial membutuhkan fosfat dari mineral atau bahan biologi dan ditambahkan hidrogen.

“Kami telah melakukan yang terbaik untuk menjelaskan penemuan ini tanpa menggunakan proses biologis. Dengan pengetahuan saat ini tentang fosfin dan Venus, serta geokimia, kami tidak dapat menjelaskan keberadaan fosfin di awan Venus. Itu tidak berarti bahwa itu adalah kehidupan. Tapi itu berarti pengetahuan kita tentang proses pembentukan fosfin dan venus harus dikembangkan lebih lanjut, “kata Sousa-Silva.

Venus diduga berbahaya bagi fosfin, karena atmosfer dan permukaannya kaya akan komponen oksigen yang dapat bereaksi dengan cepat dan menghancurkan fosfin.

“Ada sesuatu yang menghasilkan fosfin di Venus secepat mereka rusak,” kata rekan penulis Anita Richards, ahli astrofisika yang terkait dengan Universitas Manchester, Inggris.

READ  Robot penjelajah NASA mengaktifkan debu setan di Mars

Administrator NASA Jim Bridenstine di Twitter menyebut penemuan terbaru ini sebagai “salah satu perkembangan paling signifikan dalam perkembangan kasus kehidupan di luar bumi.” Di antara misi yang dipertimbangkan Badan Antariksa AS adalah mengirim satelit ke atmosfer Venus.

“Sudah waktunya kita mengutamakan Venus,” tulis Bridenstine.

Meskipun pesawat robotik pernah mengunjungi Venus sebelumnya, satelit baru mungkin diperlukan untuk memastikan ada atau tidaknya kehidupan.

Konten premium

Masuk / Daftar


Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga yang terkena virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, bantu donasi sekarang! Klik disini untuk lebih jelasnya.


Written By
More from Munir Rad

Waspadalah terhadap banyak aplikasi Android yang mengandung adware berbahaya

Jakarta, Seluler. INDO – Masalah malware bukanlah hal baru. Awal pekan ini,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *