Begini reaksi Burger King terhadap pengungkapan “Team Wallraff”: Beberapa cabang ditutup!

Dan selanjutnya: “Burger King menanggapi tuduhan yang dibuat dengan sangat serius, telah menutup sementara dan memantau dengan cermat restoran yang disebutkan dalam artikel. (…) Di mana pun kami mengidentifikasi masalah yang perlu kami perbaiki, kami – dengan mitra waralaba – mengembangkan tindakan rencana yang terus kami kejar.

Ketika datang ke karyawannya, Burger King ingin “mengembangkan dan lebih mengintensifkan budaya pelatihan”. Selain itu, hotline yang disebut whistleblower disediakan untuk mereka: “Di sana mereka dapat – dalam pengaturan yang aman dan rahasia – melaporkan masalah yang kemudian dapat kami selesaikan secara langsung. Hotline dikelola oleh penyedia layanan eksternal independen.

Dalam pemeriksaan fakta di situs web Burger King, selanjutnya dikatakan sehubungan dengan cabang yang ditutup: “Setelah tinjauan ekstensif, pelatihan intensif, pekerjaan pembersihan ekstensif, dan audit ulang, beberapa restoran yang terkena dampak kini telah dibuka kembali. Salah satu restoran yang tutup saat ini ditutup untuk renovasi dan tindakan lainnya.

Setelah pencarian awal “Team Wallraff” di Burger King pada tahun 2014, raksasa makanan cepat saji itu meminta maaf dan menjanjikan perbaikan. Akankah mereka benar-benar diimplementasikan kali ini? “Tim Wallraff” tetap disini! (rca)

READ  Indonesia: nelayan hanyut dalam wadah berpendingin di laut selama berhari-hari - dan bertahan - Panorama
Written By
More from Hulwi Zafar
Ikea meluncurkan sistem pembayaran Shop & Co baru – ponsel diperlukan untuk ini
Ikea mengikuti: dengan Shop & Go, toko furnitur Swedia ingin membuat belanja...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.