NASA pertama kali menemukan air di permukaan bulan …

Jakarta – Paragraf pertama DuniaIni menentukan keberadaan air di permukaan bulanDi bawah sinar matahari. Mereka juga menemukan bahwa air jauh lebih umum di bulan daripada yang diperkirakan sebelumnya, dengan salju tergantung dalam bayang-bayang “kegelapan abadi”, beberapa di antaranya sekecil satu sen, menurut sebuah penelitian baru.

Ilmuwan telah menemukan tanda air bulan Sejak 2009 Pada 2018, itu mengkonfirmasi keberadaan es di bulan. (Baca lebih banyak: NASA Pesawat ini akan meluncurkan teleskop luar angkasa barunya pada akhir Oktober 2021)

Dalam dua studi baru, para peneliti telah menemukan keberadaan air di salah satu waduk terbesar di bulan. Mereka juga menyadari bahwa permukaan bulan dapat berisi banyak butiran salju misterius di “perangkap dingin”, yang merupakan bayangan permanen.

“Jika Anda dapat berdiri di bulan dekat salah satu pilar, Anda akan melihat bayangan di mana-mana,” kata Paul Hin, profesor laboratorium fisika atmosfer dan ruang di Universitas Colorado di Boulder. Ilmu Kehidupan.

“Banyak bayangan kecil mungkin dipenuhi salju,” katanya.

Cari air di bulan
Dalam sebuah penelitian, para peneliti yang dipimpin oleh Casey Honey Ball, seorang peneliti pascasarjana NASA di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Godard NASA di Maryland, menggunakan data dari teleskop udara NASA Sofia (Stratefisher of Infrared Astronomy).

Dengan pengamatan tersebut, para ilmuwan telah menemukan keberadaan air di matahari dan bulan untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Tugas pertama mengidentifikasi air di bulan didasarkan pada indikator observasi, yang digunakan para ilmuwan untuk mengidentifikasi panjang gelombang. Namun, data ini tidak mengidentifikasi air dan hidroksida (molekul OH) dalam hubungannya dengan mineral di bulan.

Written By
More from Saddam Javed
Kurangi frustrasi penonton
DJohn, seorang kartunis asal Indonesia, tinggal di sebuah rumah kayu di sebuah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.