Mengapa mematikan sistem radar teleskop radio raksasa? Semua halaman

KOMPAS.comTeleskop Stasiun radio terbesar di dunia tidak dapat diperbaiki lagi. Gedung ini tidak dapat diselamatkan karena kabelnya putus Arsibo Pengamat di Puerto Rico.

Kabel Primer Teleskop Karena panel tampilan yang rusak, itu adalah stasiun radio terbesar kedua di dunia. Air terjun Hancur 6 November.

Laporan dari Mekanik terkenal Pada Sabtu (21/11/2020), National Science Foundation (NSF) yang mengelola sistem observasi tersebut menyatakan akan membingungkan dan menghancurkan Palmira. Teleskop radio Dia sangat terkenal.

Teleskop Radio lamanya di University of Central Florida rusak dan dia tidak bisa mengangkat piringan di teleskop.

Baca juga: Tata surya lain yang dipegang oleh teleskop Eropa adalah planet yang mengorbit matahari

Yang dia pahami setelah diperiksa bukanlah dia Pengamatan Haruskah diperbaiki atau tidak, tetapi bagaimana cara memperbaikinya?

Tapi pada akhirnya, banyak bukti yang tidak bisa kita perbaiki. Teleskop“Nah, ini adalah garis yang tidak bisa kita lewati,” kata Ralph Gailu, direktur astronomi di National Science Foundation.

Sebaliknya, fokus NSF adalah mengembangkan lembaga pendidikan dan berkomunikasi dengan situs.

Setelah antena dibongkar, pemasangan LIDAR selesai Pengamatan Arisibo akan dibuka kembali, dan lembaga asing sedang mempelajari komputasi awan.

Baca juga: Para astronom menggunakan teleskop raksasa ini untuk mencari Planet 9 di tata surya

Namun, jika perangkat ini dianggap sangat penting dan merupakan teleskop radio yang sangat handal, ada beberapa fakta menarik tentang Arisibo. Tanah.

Areribo bisa dibilang yang paling populer dari semua bentuk kehidupan di luar bumi.

Teleskop Ini terdiri dari 1.000 kaki (305 meter) dan 900 ton platform datar. Bergantung pada platform penerima, ada kabel logam besar yang dapat menampung hingga 1,2 juta.

READ  Perbandingan Harga dan Spesifikasi Realme X7 vs Realme X7 Pro, Lihat Perbedaan Lengkapnya

Shutterstock / MOPIC Contoh asteroid raksasa yang mendekati bumi

Sayangnya, Agustus lalu kabel putus, kemudian kabel utama dipelintir untuk menambah tegangan, dan putusnya akan menyebabkan kerusakan serius pada papan inverter di bawahnya.

“Bukan ini yang ingin kami lihat,” kata pengamat Francisco Cordova. Yang penting tidak ada yang terluka.

Arisisbo telah menjadi tantangan sejak didirikan pada tahun 1960-an. Tuan rumah dilanda angin topan, badai tropis, dan gempa bumi Tanah, Tetapi beberapa Ilmuwan Takut akan kematian yang akan segera terjadi.

“Saya takut untuk percaya pada arkeologi,” kata astronom Amerika Utara Nano Hertz Gravev Wave Observatory. Kantor berita.

Baca juga: Ilmuwan NASA menggunakan teleskop ini untuk menemukan oksigen luar angkasa

Hal ini dapat dikatakan menjadi perhatian karena potensi kegagalan yang berurutan.

Setiap tahun, lebih dari 250 ilmuwan menggunakan alat ini untuk memberikan wawasan penting tentang perangkat ini Alam semestaNamun notifikasi terhenti karena kabelnya putus.

Arsibo Sistem radar Planet paling kuat dan terpenting di dunia NASA Dalam program pemantauan NEO.

Karena program pertahanan planet kita telah menemukan asteroid yang bisa menabrak dan mengikuti bumi, jadi kita belum selesai sebagai dinosaurus.

Baca juga: Teleskop luar angkasa raksasa China memiliki panjang 500 meter dan secara resmi beroperasi

Arisibo berencana mengganti kabel yang ada bulan depan, tapi tidak tahu bagaimana cara membayarnya.

untuk saya Kantor beritaDia mengatakan kerusakan laboratorium lebih dari $ 12 juta dan telah meminta dukungan keuangan dari National Science Foundation.

Sementara itu, teknisi menggunakan drone dan kamera jarak jauh untuk menilai situasi dan menunggu bantuan untuk menentukan penyebab jatuhnya teleskop radio.

Written By
More from Saddam Javed

Ribuan orang di China membawa “bakteri” untuk membersihkan kebocoran di laboratorium

Jakarta, CNBC Indonesia – Ribuan orang di barat laut China dinyatakan positif...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *