Media China menembakkan militer China di Taiwan, AS mengatakan Taipei menyetujui pertahanan anti-akses untuk mencegah serangan PLA – semua halaman

Sosok IID – Pemerintah China segera mengumumkan rencana untuk melancarkan serangan militer di negara yang tertutup bambu tersebut.

Apa yang disebut serangan skala penuh itu ditujukan untuk menghancurkan Taiwan.

Padahal, belakangan ini, semua acara diorganisir oleh Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Sekarang mereka siap menyerbu kapal perang darat, air dan udara.

Baca juga Bersiap Melawan Amerika Xi Jinping Tiga Perintah untuk Prajurit Tiongkok!

Konon tentara Cina 100% dipersiapkan hanya atas perintah atasannya.

Minggu (11/10/2020) Waktu Global, Sebuah surat kabar yang berafiliasi dengan Partai Komunis China, mengungkapkan hal ini.

Setelah mendengar panggilan Presiden Taiwan Siang Ing, dia berbicara tentang kesiapan China untuk perang.

Menurut mereka, pemimpin Taiwan itu sedang bermain-main dan berusaha menipu masyarakat internasional.

Baca juga Semakin gila, kapal perusak Amerika sangat ingin memasuki Taiwan, tentara Tiongkok siap menyerbu segera!

berdasarkan Waktu GlobalChina sedang mempersiapkan operasi militer skala penuh yang dapat menyerang pasukan separatis Taiwan. Ini bukan hanya kebetulan.

“Taiwan adalah bagian integral dari wilayah China, dan masalah Taiwan adalah masalah internal China yang tidak mengizinkan intervensi asing sama sekali,” kata juru bicara Republik Rakyat China kepada Newsweek, Jumat.

Upaya untuk meminta pertanggungjawaban China atau mencari bantuan asing di Taiwan tidak berhasil, katanya.

China memiliki kemauan yang kuat, kepercayaan diri, dan kapasitas yang memadai untuk menggagalkan intervensi asing dan kegiatan separatis di Taiwan, dan pernyataan itu terus berlanjut.

Baca juga Sanksi terhadap rakyat dunia, Xi Jinping secara resmi telah meluncurkan kampanye untuk menargetkan pasukan China di Taiwan dan Amerika Serikat!

Kemarahan China dipicu oleh protes baru-baru ini dari Taiwan dan kekuatan asing, seperti Amerika Serikat.

READ  Mantan pramugari adalah remaja yang dipenjara hanya seminggu di sekolah

Pada Rabu, US Navy SEAL US Navy sedang berlayar di Teluk Taiwan.

Meski hal ini dilihat sebagai tanda komitmen Amerika terhadap Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, China menilai tindakan AS berlebihan dan merupakan penghinaan serius terhadap kedaulatan China.

Baca juga Kapal Pesiar Angkatan Laut AS Ketujuh di Teluk Taiwan Bisakah Tiongkok Melawan?

“Kami mendesak Amerika Serikat untuk menghentikan penggunaan kata-kata dan tindakan provokatif,” kata Juru Bicara Komandan Armada Afrika Timur Kolonel Zhang Chuyui dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Sementara itu, beberapa hari setelah mendengar berita perang antara China dan Taiwan, seorang pejabat senior menasihati pemerintah Taiwan.

Nasihat dari Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O’Brien adalah melindungi Taiwan dari setiap serangan militer China.

Baca juga Sebuah rudal mendekat. Xi Jinping memerintahkan para pelaut untuk fokus pada ‘mempersiapkan perang.’

Pada hari Jumat, Auburn meminta Taiwan untuk meningkatkan pertahanannya, memicu serangan dari China.

Obraine mengatakan kepada Forum Keamanan Spanyol bahwa China dapat memiliki kemampuan militer untuk melancarkan serangan mendadak di Taiwan dalam 15 tahun ke depan.

Meluncurkan Newsweek Pada Jumat (16/1/2020), O’Brien mengatakan kepada forum: “Stasiun pendaratan Ama, misil menyerang, jika ada materi abu-abu, mereka harus benar-benar memperkuat diri.”

“Taiwan harus mulai melihat beberapa strategi yang tidak proporsional dan anti-akses,” kata Obama.

Baca juga China menjanjikan invasi Taiwan yang mengesankan untuk segera mengalahkan Taipei

China telah sepenuhnya memperkuat dirinya sendiri dari segala jenis invasi dan bahkan serangan abu-abu terhadap mereka.

Menurutnya, China sudah sering berencana menggunakan rudal untuk menyerang Taiwan.

Baca juga Para ahli mengatakan China tidak akan bisa melawan Taiwan jika tidak mengirim pasukan

READ  Armandon memaksa istrinya untuk memotong tubuh pacarnya yang gelap di hutan

Tetapi militer China kemungkinan akan mendapat keuntungan lebih Strategi perang Menggunakan grup yang ambigu.

Oleh karena itu, taktik anti-akses digunakan oleh Taiwan untuk mempertahankan diri. (*)


Written By
More from Lukman Haq

Nawaf bin Sad mendaftar kematian pangeran Saudi

Riyadh – Pangeran Nawaf bin Sad bin Saud bin Abdulaziz Al-Saud Dia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *