Masih tidak percaya dengan penurunan ekonomi RI? Ini bukti baru!

Jakarta, CNBC Indonesia – Satu lagi indikasi lemahnya perekonomian Indonesia. Semakin jelas bahwa Indonesia sedang mengalami resesi.

Ini pertanda kepercayaan konsumen. Bank Indonesia (BI) 83.4 Indeks Keyakinan Konsumen (ICK) dilaporkan untuk September 2020. Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, turun 86,9.


Ikea menggunakan angka 100 sebagai titik awal. Jika masih di bawah 100, konsumen akan memiliki pandangan negatif terhadap krisis ekonomi saat ini dan masa depan.

IKEC terakhir melihat lebih dari 100, terendah pada Maret 2020 dan April 2020 sejak 2005. Setelah itu, ICK mulai membaik selama tiga bulan berturut-turut. Namun, pada September 2020, kenaikan tersebut terhenti, dan ICK direvisi.

ICE terdiri dari dua subdivisi utama: Indeks Ekonomi Saat Ini (ICE) dan Indeks Konsumen (IEK). IKE tercatat 54,1 dibandingkan dengan 55,6 pada September 2020. Masih sangat rendah.

CECI juga dibagi menjadi tiga sub-indeks: indeks saat ini, peluang kerja, dan pembelian. Dibandingkan dengan bulan Agustus, indeks pendapatan saat ini dan pembelian komoditas menurun, dan indeks ketenagakerjaan sedikit meningkat. Tapi ketiganya masih di bawah 100.

Kepercayaan konsumen terhadap pendapatan saat ini telah melemah selama enam bulan terakhir karena diberlakukannya kembali kebijakan PBB di berbagai kota pada bulan September 2020. Penurunan indeks terjadi di semua sektor, terutama untuk pengeluaran RP 1-2 juta menurut kelompok umur, dengan penurunan terbesar pada kelompok umur 20-30 tahun dan 51-50 tahun.

Dengan keyakinan bahwa pendapatan menurun, pembelian barang tahan lama (Bahan tahan lama) Dan jatuh, terutama untuk elektronik serta furnitur dan peralatan. Penurunan ini terutama disebabkan biaya lebih dari 5 juta shilling dari Rp. Pada kelompok umur, penurunan terjadi terutama pada kelompok umur 20-50.

READ  Perdagangan bebas dengan Indonesia - meskipun ada suara populer: politisi PS menuntut berhenti

Beralih ke Ikea, kepercayaan konsumen terhadap perekonomian enam bulan ke depan masih 112,6 pada September 2020. Namun, turun menjadi 118,2 dibandingkan bulan sebelumnya.

Konsumen mengharapkan ekspansi ekonomi selama enam bulan ke depan, yang masih akan dibatasi oleh perdagangan, akses pekerjaan dan peningkatan pendapatan. Hal tersebut merupakan indikasi penurunan kegiatan usaha, indikator ketersediaan lapangan kerja dan indikator dari enam indikator pendapatan. Bulan depan, ‚ÄĚlapor BI.

Written By
More from Hulwi Zafar

Perusahaan berhenti dari karyawan setelah 16 tahun: pengadilan mencari kompensasi $ 125 juta

Di Amerika Serikat, seorang wanita dengan sindrom Down bekerja untuk Walmart selama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *