Pemerintah Polandia: Belarus menjauhkan para migran dari perbatasan – Politik

Menurut pemerintah Polandia, Belarus telah mulai membawa para migran yang berkemah di pos perbatasan Kuźnica-Brusgi yang tertutup ke lokasi lain dengan bus. Ribuan migran baru-baru ini tetap berada di perbatasan Polandia-Belarusia dan berharap untuk memasuki Polandia, sebuah negara Uni Eropa. “Saya mengetahui bahwa Lukashenko menyediakan bus pertama di mana para migran naik dan turun. Kamp tenda di dekat Kuźnica sedang kosong,” kata Wakil Menteri Dalam Negeri Polandia Maciej Wąsik kepada TV Republika, Selasa. “Sepertinya Lukashenko kalah dalam pertempuran perbatasan ini.”

Media pemerintah Belarusia menerbitkan video empat pelatih. Ini harus membawa beberapa migran “ke tempat lain,” katanya, mengutip Palang Merah. Ini harus menjaga kamp baru agar tidak terlalu ramai.

Penerbangan pertama dari Belarus untuk membawa para migran Irak kembali ke negara asal mereka diperkirakan akan lepas landas pada Kamis. Kantor berita Rusia RIA melaporkan pada hari Rabu, mengutip duta besar Irak di Moskow. Menurut Kantor Luar Negeri Federal di Berlin, 170 warga Irak telah mendaftar di perbatasan Belarusia-Polandia untuk “pemulangan cepat”. Surat-surat mereka sedang disiapkan, kata seorang juru bicara kementerian. Pemerintah federal sejauh ini tidak terlibat langsung dalam perencanaan dan pelaksanaan penerbangan pulang pergi. Namun, Kantor Luar Negeri Federal telah mengumumkan penerbangan yang dijadwalkan pada Kamis, Senin.

Menurut perkiraan penjaga perbatasan Polandia pada hari Selasa, sekitar 2.000 migran berkumpul di dekat Kuźnica. Pada hari Selasa, terjadi bentrokan antara pengungsi dan pasukan keamanan Polandia di Kuźnica. Polandia menggunakan meriam air. Menurut laporan Polandia, para migran melemparkan batu, botol, dan gumpalan tanah. Mereka juga dilengkapi dengan granat meledak dan ketapel. Informasi tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen karena Polandia tidak mengizinkan media di wilayah perbatasan.

READ  Biden & Poutine di Jenewa: dimulainya KTT pada pukul 1 siang.

Menurut polisi Polandia pada Rabu pagi, malam itu berlalu dengan damai. Seorang juru bicara polisi mengatakan beberapa migran di pihak Belarusia telah kembali ke kamp lama, sementara yang lain menghabiskan malam di terminal bea cukai Belarusia. Namun, di bagian perbatasan lainnya, ada upaya masuk secara ilegal, kata juru bicara penjaga perbatasan.

Polandia mengkritik upaya mediasi Merkel dan Macron

Sementara itu, Polandia telah mengkritik upaya mediasi oleh Kanselir Angela Merkel dan kepala negara Prancis Emmanuel Macron selama krisis. Pemerintah Warsawa telah diberitahu sebelumnya tentang panggilan telepon Merkel dengan pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko dan percakapan Macron dengan kepala Kremlin Vladimir Putin, juru bicara pemerintah Piotr Müller mengatakan kepada saluran publik TVP. Dia secara pribadi mempertanyakan percakapan dengan Lukashenko, karena itu adalah “semacam penerimaan atas pilihannya,” kata Müller. “Saya mengerti situasinya, tapi saya pikir itu bukan hal yang baik.”

Merkel telah menelepon Lukashenko Senin malam mengingat penderitaan para migran. Itu adalah percakapan pertamanya dengan pemimpin itu sejak pemilihan presiden 9 Agustus yang kontroversial di Belarus. Uni Eropa tidak mengakui Lukashenko sebagai presiden. Latar belakangnya adalah tuduhan besar-besaran penipuan pemilu dan tindakan oleh pasukan keamanan Belarusia terhadap pengunjuk rasa damai dan masyarakat sipil.

Juga pada hari Senin, Presiden Prancis Emmanuel Macron melakukan wawancara telepon yang panjang dengan kepala Kremlin Vladimir Putin tentang peran yang dapat dimainkan Rusia dalam menyelesaikan konflik. Putin berbicara dengan Lukashenko pada hari Selasa.

Di perbatasan Polandia dengan Belarusia, ribuan migran dari pihak Belarusia telah menunggu selama beberapa hari di kamp-kamp darurat dengan suhu sekitar titik beku. Pemerintah Polandia dan UE menuduh pemimpin Belarusia yang otoriter Alexander Lukashenko menargetkan orang-orang dari daerah yang krisis untuk menyelundupkan mereka ke UE.

READ  Julia Tsvetkova: Artis Rusia melakukan mogok makan untuk diadili di depan umum

Menurut Kementerian Dalam Negeri Federal, lebih sedikit pengungsi yang tiba di Brandenburg dalam beberapa hari terakhir. Akhir pekan lalu, total 260 orang masuk secara ilegal, rata-rata antara 70 dan 80 per hari. Sementara itu, lebih dari 1.000 migran tiba di perbatasan Jerman-Polandia setiap hari, tampaknya mengambil apa yang disebut rute Belarusia.

Written By
More from Lukman Haq
Afghanistan: Proposal Kramp-Karrenbauer untuk pasukan reaksi Uni Eropa
WSelama pengangkutan udara dari Kabul, ada banyak diskusi di Brussel tentang Afghanistan:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *