Jangan meremehkan sakit kepala, itu bisa jadi gejala Covid-19


Kami sedang online, Jakarta

Para peneliti menemukan bahwa sakit kepala ringan yang terkait dengan virus corona bisa jadi merupakan tanda neuropati.

Orang sering mencari sakit kepala setelah hari yang menegangkan atau jika Anda diganggu oleh sesuatu yang tidak menyenangkan. Tetapi jika Anda baru-baru ini mengalami sakit kepala, itu bisa menjadi tanda COVID yang lebih buruk.

Pada 5 Oktober, Ansals melaporkan 509 pasien dengan virus kolera di Rumah Sakit Medis Northwest di Chicago, menurut artikel Indian Times Times di jurnal Clinical and Interpretive Neurology.

Dari pengamatan ini, 38 persen dari pasien ini mengalami sakit kepala sesekali selama kasus COVID-19 mereka. Orang lebih mungkin mengembangkan gejala neurologis selama penyakit mereka.

Salah satu penulis penelitian, M. Rumah Sakit Memorial Northwest COVID-19, Koralnik Gore.

Studi menunjukkan bahwa sekitar 82% pasien penyakit jantung koroner memiliki gejala neurologis. Pada tahap awal, hingga 43% mengalami gejala, dan 63 persen mengalami gejala neurologis selama rawat inap.

Oleh karena itu, angka-angka ini mengharuskan Anda segera dibawa ke rumah sakit karena sakit kepala COVID-19 adalah salah satu gejala neurologis yang paling umum.

Menurut penelitian tersebut, “Pasien dengan gangguan neurologis harus tinggal di rumah sakit lebih lama.

Mitra penautan konten Viva

READ  Realme 7 dan 7 Pro resmi dirilis, berikut spesifikasinya: Okezone techno
Written By
More from Saddam Javed

Temuan penelitian: Perlindungan efektif untuk masker kain -19

Masker Tekstil (Dokumen ATS) Para peneliti mengatakan bahwa kain yang biasa digunakan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *