Horn, Tahanan Korea Utara Dipaksa Minum Air dari Tahanan Ash Page

Pyongyang, Kompas.com – Untuk rumah Korea Utara Dia dipaksa minum Air sungai yang tercemar Mayat abu Tahanan mereka yang mati bersama.

Realitas mengerikan dari kehidupan batin Gulag Diungkap oleh Kim Jong Un Mantan tahanan Bertahan oleh para penyintas Di kamp konsentrasi Chongori

Menurut pernyataan itu Kaca Kamis (8/10/2020) Warga Korut bisa saja dijebloskan ke kamp konsentrasi untuk tindakan sederhana seperti menonton televisi. Korea Selatan Atau ikuti ajaran Kristen.

Hukuman mati di kamp konsentrasi Chongori secara luas dilaporkan disebabkan oleh “cedera, penyakit, atau penganiayaan fisik dan mental” oleh petugas penjara.

Fasilitas kamp di sana dikatakan terlalu basah dan udaranya cukup bau.

Seorang mantan narapidana berkata, “Kami membakar setiap hari Senin Mayat… Ada tempat yang terlihat seperti rumah, dan kami menumpuk mayat di tangki bulat bagian dalam.

Baca lebih banyak Korea Utara diyakini memiliki rudal yang bisa mencapai New York

Fasilitas itu sangat basah sehingga membusuk atau dibakar dengan darah dan mayat.

“Setelah jenazah dikremasi, mereka menanam abunya di dekat krematorium. Abunya digunakan sebagai pupuk untuk pertanian, ”ujarnya.

Dia menjelaskan, “Saat hujan, abunya mengalir ke sungai, dan para narapidana biasa meminum air sungai untuk mandi.”

Dia ingat bagaimana tubuhnya tidak dibakar pada hari-hari hujan ketika kayunya basah. Suatu hari mantan narapidana itu bahkan mengetuk dengan jari telanjangnya.

Mereka berkata, “Saya jatuh pada sesuatu. Awalnya saya pikir kekuatan ada di pohon, tetapi ketika saya melihat lebih dekat, itu menjadi jari saya.”

Mantan tahanan Yang lain berkata, “Saya sedang berjalan mendaki gunung mengikuti abu dan ada 5 jari di depan saya. Saya terkejut.

READ  Kejutan yang luar biasa! Biarkan Trump Biden memulai transisi

Baca lebih banyak Setelah 2 tahun menghilang, mantan duta besar Korea Utara ini berbelok ke selatan

Pelarian Korea Utara ini aman. Panitia mengeluarkan pernyataan dingin untuk laporan yang baru diterbitkan Hak asasi manusia di Korea Utara (HRNK)

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa tubuh para tahanan yang meninggal ditumpuk di dalam gedung sebelum kremasi, dan sebagian tubuh mereka dimakan oleh tikus.

HRNK juga mengungkapkan citra satelit dari kuburan, bangunan penjara, dan kompleks. Tenaga kerja Mantan tahanan Korea Utara.

Salah satunya adalah tembaga, yang diyakini semakin menjadi sumber pencemaran air sungai bagi narapidana.

“Kami tahu orang-orang menderita lebih dari yang kami bayangkan,” kata Joseph S. Bermudaz Jr., sekretaris jenderal laporan itu.

Pinjaman dalam sistem penjara Korea Utara melanggar berbagai hukum dan membutuhkan perhatian segera dari komunitas internasional, kata Bermedz Jr.

Baca lebih banyak Carroll mengatakan kantornya dibunuh dan dibakar untuk bersembunyi di Korea Utara

Rekan penulis laporan itu, Amanda Mordew Ow, menambahkan: “Perlakuan tidak manusiawi terhadap tahanan menjijikkan dan harus dimintai pertanggungjawaban atas tindakan rezim Kim.”

Kepala eksekutif HRN Greg Scalatoy telah mengumumkan bahwa pemerintah Korea Utara menuntut sejumlah tahanan. Di Korea Utara, perilaku normal didiskriminasi di sebagian besar negara lain.

Dia menyebutkan bahwa praktik agama sangat lazim dalam agama Kristen dan Alkitab di sini, serta informasi dari dunia luar, terutama materi Korea Selatan seperti drama.

Ini termasuk “pelecehan” atau “rasa hormat” dari halaman surat kabar yang menampilkan foto-foto pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan pemimpin generasi sebelumnya.

“Hal seperti itu akan mengakibatkan hukuman penjara di Korea Utara,” kata Skalaty.

READ  Bukan hanya untuk bayi baru lahir, berikut manfaat pijat yang berbeda untuk segala usia

Di kamp konsentrasi Changori secara resmi disebut Kamp Kyo-Hawa-So atau Re-Learning, No. 12, yang terletak di provinsi utara Hamming, sekitar 15 mil sebelah utara perbatasan China.

Baca lebih banyak Korea Utara menginginkan pencarian terpisah dengan Korea Selatan untuk mendapatkan pengambilan gambar di kantor

Sekitar 5.000 orang ditahan di sana, sekitar 60 persen ditahan secara ilegal dan 40 persen dihukum karena kejahatan terhadap televisi asing.

Di sana para tahanan bekerja sebagai budak. Wanita bertanggung jawab membuat rambut palsu dan bulu mata palsu serta memelihara ternak.

Sedangkan laki-laki dipekerjakan dalam pembuatan furnitur, tembaga dan bahan mentah.

Seorang mantan narapidana memperkirakan bahwa dia meninggal bersama dengan 800 narapidana yang menghabiskan delapan bulan di Chongori karena perkiraan tenaga kerja dan kekurangan gizi.

Diperkirakan 120.000 orang diyakini ditangkap di seluruh Korea Utara.

Rezim Kim menyangkal pelanggaran hak asasi manusia di kamp dan mengakui mereka hanya pada tahun 2014.

Baca lebih banyak Korsel Mencari mayat kantor yang terbunuh dan terbakar, ini adalah peringatan Korea Utara

Written By
More from Lukman Haq

Terkena senjata laser Cina disebut sakit dan muntah, ini halaman respon India

New Delhi, Kompas. Com – Militer India Dia menanggapi berita bahwa tentara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *