Hati-hati, polutan! Lima minyak bunga matahari ini gagal

“Öko-Test” melihat lebih dekat minyak bunga matahari. Hampir setengahnya berhasil meyakinkan. Di sisi lain, laboratorium menemukan berbagai polutan – termasuk karsinogen.

Minyak bunga matahari terutama terkontaminasi dengan minyak mineral. Inilah yang ditunjukkan oleh sebuah studi oleh majalah “Öko-Test” (edisi 8/2021). Hanya jejak yang ditemukan di salah satu dari 21 minyak, produk lain memiliki tingkat setidaknya sedikit lebih tinggi. Sembilan minyak sulingan dan dua belas minyak pres dingin diuji.

Ada sejumlah besar MOSH dalam minyak bunga matahari ini

Laboratorium menemukan tingkat tertinggi Hidrokarbon Minyak Mineral Jenuh (MOSH) dalam minyak sulingan “Thomy Pure Sunflower Oil” dari Nestlé (“kekurangan”) dan “Minyak Bunga Matahari Murni” dari Penny (“kekurangan”) . MOSH dapat terakumulasi di berbagai organ dan telah menyebabkan kerusakan hati pada hewan percobaan. Masih belum diketahui apakah mereka mempengaruhi kesehatan manusia.

Di antara minyak asli, “minyak bunga matahari cold-pressed” (“tidak cukup”) dari Denree, “minyak bunga matahari usus organik asli cold-pressed” Aldi Süd (“tidak cukup”) dan bunga matahari organik cold-pressed, Naturland “dari dm (” tidak cukup ” )) negatif. Dalam kasus yang pertama, penguji mengkritik jumlah hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH), termasuk benzo (a) pyrene. Zat ini dianggap karsinogenik.

“Öko-Test”: racun jamur dalam minyak bunga matahari dm

Toksin jamur alternariol monomethyl ether (MEA) ditemukan dalam minyak dm. “Öko-Test” menilai gaji sangat meningkat. AME merusak materi genetik dalam studi seluler. Ada juga beberapa pengurangan untuk produk ini dalam hal teknologi sensor: Penguji menggambarkan rasanya sebagai “sedikit kimia”.

Secara keseluruhan, satu minyak bunga matahari dinilai “sangat baik”, sembilan “baik” dan enam “cukup”. Empat gagal tes dengan “tidak memuaskan” dan satu dengan “tidak memuaskan”.

READ  t3n – pelopor digital | Majalah bisnis digital

Kriteria ini berperan dalam penyelidikan

Untuk pengujian, 21 minyak diperiksa di laboratorium untuk hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH), komponen minyak mineral, racun dari jamur tertentu (toksin alternatif), plasticizer dan pestisida glifosat. Minyak yang diberi perlakuan panas juga telah diperiksa untuk zat lemak dan asam lemak trans.

Selain itu, ahli sensorik terlatih mencicipi minyak sesuai dengan metode standar German Society for Fat Science (DGF). Pos pemeriksaan bahan memainkan peran terbesar dalam hasil tes.

Anda dapat menemukan hasil tes terperinci di “Öko-Test” edisi Agustus Baca.

Written By
More from Hulwi Zafar
Ahli kacamata ingin segera go public
Ahli kacamata Mister Spex berencana untuk go public segera. Perusahaan ingin mengumpulkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *