Hamburg: orang Cina membeli sepotong pelabuhan!

Sekarang resmi: orang Cina membeli sepotong pelabuhan Hamburg! Kesepakatan kontroversial bertujuan untuk mengamankan pengiriman dan pekerjaan jangka panjang.

Operator terminal China Cosco memasuki terminal Tollerort sebagai mitra perusahaan logistik pelabuhan perkotaan HHLA dengan kepemilikan saham minoritas sebesar 35%. Kedua pihak telah berhasil menyelesaikan negosiasi yang telah mereka alami sejak awal Juni lalu. Pihak berwenang belum menyetujui kesepakatan – yang hanya formalitas, setelah semua, Walikota Peter Tschentscher (SPD) telah berbicara secara tegas mendukung kesepakatan tersebut.

Pelabuhan Hamburg: inilah yang harus dibawa oleh perjanjian dengan Cina

Cosco Shipping Ports Limited (CSPL) adalah bagian dari grup Cosco Shipping. Terminal Tollerort sedang dalam perjalanan untuk menjadi titik transshipment istimewa untuk lalu lintas Cosco di Eropa. Manajemen HHLA mengharapkan kemitraan untuk memberikan keamanan perencanaan yang lebih besar untuk memastikan pemanfaatan kapasitas dan pekerjaan di Pelabuhan Hamburg. Tollerort akan menjadi titik transshipment istimewa bagi orang Cina.

Lebih lanjut tentang topik ini: Kerusuhan di pelabuhan: tolong, orang Cina datang!

“Dunia maritim saat ini menghadapi perubahan yang sangat kuat. Oleh karena itu, hubungan pelanggan tepercaya jangka panjang, seperti yang telah dikembangkan HHLA dalam lalu lintas barang dengan China selama 40 tahun, sangat penting. Kapal barang China pertama dikirim ke Tollerort pada awal 1982. Sejak itu, terminal telah menjadi pusat layanan reguler untuk jalur pelayaran COSCO hari ini, ”kata bos HHLA Angela Titzrath. Tujuannya adalah “interkoneksi yang lebih kuat dari arus logistik Tiongkok di lokasi Hamburg”.

Rekan Chinanya Zhang Dayu, Managing Director CSPL, berjanji untuk mengembangkan lokasi lebih lanjut: “Terminal peti kemas Tollerort di Hamburg merupakan pilar penting logistik di Eropa dan memiliki prospek pengembangan yang sangat baik di masa depan.

READ  Navigasi Tesla memungkinkan tujuan perantara dengan versi perangkat lunak baru> teslamag.de

Beginilah cara China membeli dari pelabuhan di seluruh dunia

Perdagangan dengan China sejauh ini merupakan kegiatan terpenting bagi Hamburg. Sekitar 30 persen dari total throughput peti kemas adalah untuk barang dalam negeri. Tanpa China, pertumbuhan tidak mungkin lagi hari ini. Kesepakatan itu juga diharapkan dapat membantu memperkuat posisi rapuh Hamburg vis-à-vis rival Rotterdam dan Antwerpen.


Pembaca yang budiman,

Mulailah hari Anda dengan informasi yang baik: Jam Alarm Berita MOPO memberi Anda berita terpenting hari ini secara gratis setiap pagi. Dapatkan berita terbaru dari Hamburg dan Utara, HSV dan FC St. Pauli langsung melalui email setiap hari pukul 7:00 pagi. Anda dapat berlangganan gratis di sini.


Pada saat yang sama, kesepakatan juga berarti kehilangan muka. Karena dengan Hamburg, celah terakhir dalam strategi “Jalan Sutra Baru”, yang dengannya China memimpin jalur ekspansi yang ditargetkan, kini telah terisi. China sudah memiliki terminal sendiri di 14 pelabuhan Eropa atau memiliki saham di operator pelabuhan. Menurut para ahli, lebih dari dua pertiga dari 50 terminal peti kemas terbesar di dunia sudah dikendalikan oleh China. “Eropa telah kehilangan sebagian dari kedaulatannya”, baru-baru ini mengkritik mantan Perdana Menteri Prancis Jean-Pierre Raffarin.

Kaum kiri di Hamburg selalu sangat kritis terhadap proyek merger, dan sejauh ini CDU telah dicadangkan. (dpa / menit)

Written By
More from Hulwi Zafar
Seperti yang Anda lihat, ada rekor asteroid yang mendekati Bumi pada hari Jumat tanggal 13
Bisnis.com, Jakarta – Semakin sulit ketika rahasia Jumat 13 2020 terungkap Asteroid...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *