Gedung-gedung pemerintah diserbu: kematian selama demonstrasi di Suriah

Gedung-gedung pemerintah diserbu: kematian selama demonstrasi di Suriah

Status: 05.12.2022 05:33

Sejak pemerintah mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar Suriah, protes di negara yang dilanda perang saudara itu jarang terjadi. Namun, ada protes di selatan yang menewaskan sedikitnya dua orang.

Setidaknya dua orang tewas dalam bentrokan selama protes di Suriah. Menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, ratusan orang turun ke jalan di kota selatan Suweida, yang sebagian besar dihuni oleh Druze, melawan kondisi kehidupan yang buruk.

Pengunjuk rasa yang marah melemparkan batu ke gedung pemerintah, saksi mata dan observatorium melaporkan. Beberapa membakar kendaraan milik aparat keamanan. Mereka melepaskan tembakan untuk membubarkan para demonstran. Beberapa pengunjuk rasa menyerbu gedung pemerintah dan memindahkan potret Presiden Bashar al-Assad dari fasad.

Pasukan keamanan melepaskan tembakan

“Setidaknya satu pengunjuk rasa dan satu polisi tewas,” kata pejabat pemantau Rami Abdel Rahman. Pengunjuk rasa ditembak mati oleh aparat keamanan. Observatorium juga melaporkan tujuh cedera. Portal berita lokal Suwayda24 juga melaporkan dua kematian, empat orang dirawat di rumah sakit dengan luka tembak.

Home Office mengatakan “sekelompok penjahat” mencoba menyerbu markas polisi, menewaskan satu petugas. Beberapa demonstran bersenjata. Televisi pemerintah Suriah melaporkan bahwa “pelanggar” menyerbu gedung pemerintah provinsi dan membakar dokumen dan catatan resmi.

Krisis ekonomi yang mendalam di Suriah

Mayoritas penduduk di wilayah Suweida, selatan ibu kota Damaskus, adalah Druze, cabang Islam Syiah dan agama minoritas di negara Arab itu. Sebelum perang saudara, mereka mewakili sekitar 3% dari populasi Suriah. Ibu kota provinsi, Suweida, berada di bawah kendali pasukan pemerintah. Sebagian besar penduduk adalah pendukung Assad.

Namun, selama dua tahun terakhir, terjadi beberapa protes di Suweida karena situasi ekonomi yang buruk. Perekonomian Suriah sebagian besar terhenti setelah bertahun-tahun perang saudara dan sanksi Barat. 90% populasi hidup di bawah garis kemiskinan dan 12,4 juta orang terkena dampak kerawanan pangan, menurut PBB.

READ  Spanyol: seorang wanita yang ditukar ketika dia masih bayi menginginkan kompensasi 3 juta - Panorama

Di Suweida dan kota-kota lain, juga terjadi kelangkaan listrik dan bahan bakar. Pemerintah telah mengumumkan langkah-langkah penghematan baru dalam beberapa hari terakhir, termasuk penjatahan listrik.

Written By
More from Lukman Haq
Kesepakatan Trump menyebabkan kehancuran
Kesepakatan Trump: Kesepakatan 2020 membuka jalan bagi Taliban untuk kembali berkuasa di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *