Eintracht Frankfurt: ini adalah rencana Glasner untuk Liga Europa

  • dariThomas kilchenstein

    menyimpulkan

Pelatih Eintracht Oliver Glasner melihat kemajuan besar dan juga ingin bermain untuk kemenangan di Istanbul, bahkan jika hasil imbang berarti perjalanan gratis ke babak kedua.

Frankfurt am Main – Hari-hari ini Eintracht Frankfurt, di jantung Eropa, sekali lagi pergi ke bioskop dan menonton tayangan ulang. Tentu saja pertandingan sepak bola, pertandingan grup pertama musim Liga Europa ini pada pertengahan September, dan lawan yang sama sekarang bermain di Kadikoy, Fenerbahce Istanbul. Di akhir, adegan menentukan diarak di layar: Kevin Trapp melanggar Dimitris Pelkas di menit terakhir, ada penalti, pelaku, yang telah diganti, menembak dirinya sendiri, Trapp mendorong kembali, tidak cukup jauh, Mergim Berisha membersihkan off – tapi dia membuat VAR memperkecil gol menjadi 2:1, penembak Berisha memasuki area penalti terlalu dini.

Fortuna dari Frankfurt ada di pihak mereka. Jika gol telah dicetak, pertandingan akan menjadi pertandingan teratas yang nyata untuk kemajuan, Hessians sudah memenuhi syarat, satu poin juga berarti kemenangan grup yang ditargetkan dan sangat menguntungkan; Turki tetap ketiga terlepas dari akhir pertandingan.

Pelatih Eintracht Oliver Glasner memuji stabilitas

Tapi tentu saja, pelatih Oliver Glasner juga membiarkan rekaman 90 menit itu berjalan untuk memperjelas bahwa unit bulan September tidak bisa lagi dibandingkan dengan unit bulan Desember. “Kami sekarang jauh lebih stabil dan lebih baik sebagai tim daripada saat itu. “Dua atau tiga bulan yang telah berlalu di antara dua pertemuan ini telah dimanfaatkan dengan baik, prosesnya jauh lebih jelas, waktu” telah menggerakkan kami ke depan “, kami telah membuat kemajuan Guru sepakbola berpikir bahwa, terutama dalam permainan ke depan, Anda sekarang bertindak jauh lebih baik dan lebih terstruktur. Kiper Kevin Trapp, yang juga bermain jauh lebih keras selama berminggu-minggu daripada di bulan September, melakukan hal yang sama: “Anda dapat mengatakan bahwa tim memiliki pemahaman inti yang sama sekali berbeda.”

READ  "Teo Hernandez dari Sayap Terbaik di Eropa"

Dia sudah lama tahu apa yang harus dilakukan untuk sukses dalam bermain, terutama: “Kita tidak perlu memikirkan apa yang harus dilakukan lagi. Banyak hal sekarang lebih mudah, berdasarkan intuisi. “Tampaknya tim perlahan menginternalisasi apa yang dilakukan Oliver Glasner dan bergulat dengan otomatisme, proses, dan rute. Perolehan pengetahuan ini juga diterjemahkan ke dalam penampilan yang lebih sukses. Bahkan kekalahan terakhir – setelah enam pertandingan yang sukses – melawan TSG Hoffenheim tidak menjatuhkan tim dari Frankfurt, mereka tahu bahwa “kami melakukannya dengan baik untuk waktu yang lama”, memuji Glasner dengan lembut.

Eintracht Frankfurt: jangan menunggu dan melihat

Dalam hal ini, tidak ada alasan untuk menyimpang dari garis ini akhirnya ditemukan. Glasner mengirim timnya ke pertandingan terakhir Grup D ini dengan perintah yang jelas untuk memenangkan pertandingan. “Kami tidak akan bereaksi, mari kita tunggu dan lihat.” Selalu ada risiko gagal bermain untuk hasil imbang. “Jadi, Anda mengambil risiko mengambil satu langkah lebih sedikit. Karena Anda pikir Anda tidak harus memberikan segalanya untuk memenangkan pertandingan, ”jelas Kevin Trapp, salah satu pemain tim yang sangat berpengalaman. Bahkan kuali Istanbul, di mana “penggemar fanatik cenderung menciptakan suasana yang luar biasa”, tidak mengganggu kiper nasional berusia 31 tahun itu. “Tidak ada yang akan membuat kita gugup.” Bagaimanapun, tidak pasti bahwa stadion Sükrü Saracoglu dengan kapasitas 50.000 kursi penuh.

Terlepas dari ini dan juga karena tekanan besar tidak lagi di Eintracht Frankfurt, pelatih Glasner ingin menajamkan kembali akal sehatnya. Kami berbicara terlalu banyak tentang satu-satunya poin yang hilang.

Musim dingin Eintracht Frankfurt di Eropa

“Ini adalah pendekatan yang sepenuhnya salah,” kata pria Austria itu sesaat sebelum penerbangan ke Istanbul. Anda harus lebih banyak bertanya pada diri sendiri bagaimana tampil baik di lapangan, bagaimana berperilaku lebih baik daripada terakhir kali di Hoffenheim, “daripada duduk dengan mistar di pesawat dan berpikir apa yang akan terjadi jika”. Namun, bahkan Oliver Glasner tidak dapat membantah fakta bahwa Eintracht Frankfurt tidak akan langsung maju ke babak 16 besar dengan konstelasi hasil (dari dua belas yang bisa dibayangkan), yang akan dimainkan pada pertengahan Maret: dan hanya jika Anda kalah – bahkan permainan dan berada di urutan kedua dalam tabel Olympiakos Piraeus Duel di bagian bawah grup, Royal Antwerp, menang. Semua opsi lain akan memungkinkan Hessen mencapai babak 16 besar secara langsung. “Ini akan menjadi pencapaian puncak dari pekerjaan kami”, Kevin Trapp meyakinkan, yang bagaimanapun juga mengatakan “bangga” dengan “apa yang telah kami capai sejauh ini”.

READ  Pemenang Piala Dunia yang memecahkan rekor Gregor Schlierenzauer mengakhiri karir

Musim dingin di Liga Europa dipastikan sejak menit terakhir kemenangan di Piraeus, tetapi bola pertandingan pertama – di kandang melawan Antwerpen – telah diberikan, “kesalahan ganda telah dilakukan, servis berikutnya mengikuti”, jelas Glasner. Jika Frankfurt memang disingkirkan oleh Yunani sebagai juara grup, sepertiga Liga Champions akan menunggu di babak 16 besar pada pertengahan Februari, petasan mungkin sekaliber FC Porto atau Zenit Saint-Petersburg, Benfica Lisbon atau bahkan FC. Barcelona.

“Sejauh ini kami telah memainkan musim internasional yang sangat, sangat bagus,” kata Glasner, yang berani melihat 2022. “Satu hal yang sangat jelas: dalam pertandingan sistem gugur tidak selalu hanya ada satu tujuan, dan itu adalah kemajuan. . Taruhan terbaik Anda adalah menyelesaikannya dengan trofi di tangan.”

Jesper Lindström SGE keluar

Di sisi pribadi, pelatih sepak bola berusia 47 tahun itu harus melakukannya tanpa menyerang Jesper Lindström, yang menderita masalah paha, seperti halnya petinju ringan Denmark itu terjebak di sebelas besar dan bahkan membangun massa otot satu atau dua pon lebih banyak. . Ada bukti bahwa Jens Petter Hauge ada di starting lineup untuknya. Kapten Sebastian Rode harus digunakan sebagai kartu liar. Glasner dibiarkan terbuka meskipun Martin Hinteregger, yang tidak diperhitungkan sejak awal, dibiarkan terbuka.

Namun tidak jika salah satu pemainnya akan diberikan tugas khusus melawan “pemain kelas dunia” Mesut zil. “Kami tidak akan meremehkan pemain yang juga bisa duduk di sampingnya di bangku cadangan – itu akan menjadi omong kosong.” Pada dasarnya, Glasner “tidak peduli” siapa yang peduli dengan uil. Hal utama adalah dia tidak mencetak gol – seperti dalam film. (Thomas Kilchenstein)

READ  Piala Afrika 2022: wasit Janny Sikazwe membuat kegagalan besar di Tunisia melawan Mali
Written By
More from Naji Farid
Carlo Ancelotti memuji Eden Hazard: “Dia kembali”
konferensi persReal Madrid memberikan jawaban yang tepat atas kemenangan 0-0 atas Cadiz...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *