Di semifinal “The Voice” – kesalahan teknis ini membuat gugup – TV

Hal seperti ini hanya bisa terjadi di pertunjukan langsung …

Di semifinal “The Voice of Germany”, teknologi menyerang pada waktu yang sangat penting pada Minggu malam. Karena itu, dua tindakan pasti telah lama bergetar untuk kemajuan yang tidak terduga.

Pada acara yang berkuasa, masing-masing juri memulai dengan dua favorit mereka. Siapa yang mencapai final hanya dapat ditentukan oleh pemirsa dengan memilih langsung setelah pertunjukan. Sebuah permainan yang bagus untuk semua orang yang terlibat.

Mark Forster (38) mengirim pasangan penyanyi Charlene (32) dan Florian Gallant (35) ke dalam perlombaan melawan beatboxer Razzzones. Sang pelatih pun senang karena tidak harus memilih sendiri pemenang duel final.

Keluarga Razzzo membuat kerusuhan di aula dengan “Hey Ya” dari OutKast. Forster kembali antusias dengan tuduhannya. “Anda tidak bisa mendapatkan lebih banyak dari ‘The Voice of Germany’ dari ini. Sudah waktunya grup seperti ini lolos ke final.”


Pelatih (von lins) Johannes Oerding, Sarah Connor, Nico Santos dan Mark Forster melemparkan confetti di semi-final acara casting “The Voice of Germany” untuk ulang tahun seorang peserta. Moderator Lena Gercke ada di sebelah kanan. Foto: Annette Riedl / dpa

Namun Charlene dan Florian juga tidak ketinggalan dan memberikan penampilan yang mengesankan dengan “Broken Strings” oleh James Morrison (37). Moderator Melissa Khalaj (32) mengoceh, “Kamu bisa menyanyi apa pun yang kamu mau. Itu masih terlihat seperti cinta.”

Kemudian keputusannya: suara publik ditampilkan di dinding LED setelah setiap duel. Tapi kali ini, saya hanya tidak ingin melakukan apa pun di dinding. Melissa Khalaj bercanda, “Kami membuatnya menarik – sangat mengasyikkan.” Sementara itu, Mark Froster mencoba mengada-ada, bersenang-senang dengan para beatboxer.

Tapi pemungutan suara masih lama. Sebagai tindakan pencegahan, pembawa acara mengklarifikasi: “Kami akan menunggu sedikit lebih lama. Tentu saja, Anda harus bekerja. Teknologi harus bekerja. Itu harus bekerja di sana. Ternyata menjadi menit yang sangat panjang bagi talenta dan bos mereka. Kemudian Khalaj harus mengatakan, “Kami hanya memiliki masalah teknis. Kami harus menghapus grafik lagi untuk sementara waktu. “


Berhasil ke final (kiri ke kanan): Sebastian Krenz, Linda Elsener, Gugu Zulu, Katarina Mihaljevic, Charlene dan Florian Galant

Berhasil ke final (kiri ke kanan): Sebastian Krenz, Linda Elsener, Gugu Zulu, Katarina Mihaljevic, Charlene dan Florian GalantFoto: Annette Riedl / dpa

Sementara itu, Razzzones telah kembali ke beatboxing untuk membuat penonton senang. Kemudian akhirnya nama-nama aksi itu ditempel di dinding LED. Moderator berharap, “Sekarang seharusnya berhasil. Dan ini dia, hasilnya juga muncul: dengan 73,3% panggilan, Charlene dan Florian telah meninggalkan musuh mereka di belakang mereka. Baginya, penantian panjang itu sepadan.

Penampilannya tidak sepenuhnya meyakinkan pemirsa: mantan peserta ESC Ann Sophie Dürmeyer (31) berharap untuk comeback besar di “The Voice of Germany”. Namun perjalanan mereka juga berakhir di semifinal. Versi Anda dari “Nothing Compares 2 U” oleh Sinéad O’Connor tidak memiliki kedalaman emosional seperti aslinya. Suara serak Sebastian Krenz (29) mendominasi penyanyi dengan 67,2%.

Aksi-aksi ini memperebutkan gelar di final

Charlene dan Florian Gallant (Tim Mark Forster), Sebastian Krenz (Tim Johannes Oerding), Gugu Zulu (29, Tim Nico Santos), Katarina Mihaljevic (21, Tim Sarah Connor) dan Linda Elsener (19, Tim Elif).

READ  "Para penulis tidak bisa berhenti membual"
Written By
More from Mujahid Jaffer
Produser ‘diracuni’ oleh ‘partner’ meninggal karena tiga masalah fisik
Jakarta, CNN Indonesia – Pembuat film siaran Lyn Qi Netflix, “Masalah Tiga”...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *