Di India, ada lebih dari 7 juta kasus CV-19, dan penduduk mengabaikan protokol kesehatan

KOMPAS.com – Kasus untuk konfirmasi positif untuk Koviv-19 India Tercatat 7.053.806 catatan diterima pada Minggu (11/10/2020).

Kasus tersebut muncul setelah Kementerian Kesehatan India mendaftarkan 74.383 kasus baru tambahan dalam 24 jam terakhir.

Melaporkan dari AP News, Minggu (11/10/2020), India diprediksi akan menyusul Amerika Serikat dalam beberapa pekan mendatang dengan jumlah korban jiwa tertinggi.

Amerika Serikat saat ini memiliki total 7.945.505 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi.

India juga mencatat 918 kematian, sehingga total korban tewas dari CVD-19 menjadi 108.334.

Sedangkan 6.077.976 pasien sembuh dari infeksi virus.

“Kami telah mampu memperlambat kurva, tetapi saya setuju bahwa kami tidak dapat menguranginya secara signifikan,” kata Dr. Randde Guleria, pakar kesehatan pemerintah.

Dia mengatakan masalah tersebut terkait dengan populasi, keragaman dan tantangan sosial ekonomi di negara tersebut.

Baca lebih banyak Korban tewas di India karena kepadatan 100.000 orang

Sumber daya kesehatan terbatas

Di Asia Selatan dan Tenggara, jumlah kematian akibat COV-19 lebih tinggi daripada di Eropa dan Amerika Serikat, kata Guleria.

Namun, beberapa ahli mengatakan bahwa jumlah korban tewas di India dapat diandalkan untuk pelaporan dan kurangnya sumber daya kesehatan dan pengujian yang memadai.

Di sisi lain, sumber daya kesehatan India yang terbatas dipengaruhi oleh penyebaran virus di seluruh negeri, termasuk di daerah pedesaan.

Sekitar 600 juta orang India tinggal di daerah pedesaan, dan para ahli mengatakan rumah sakit penuh sesak, dengan virus yang menyerang sebagian besar India.

Masalahnya semakin parah karena masyarakat mulai mengabaikan nasihat pemerintah dan tenaga kesehatan untuk mencegah penyebaran penyakit.

SP Kalantri, direktur rumah sakit di desa Sevagram, Maharashtra, telah berhenti menggunakannya. MaskerJaga jarak atau cuci tangan secara teratur.

Baca lebih banyak Ketika Eropa belum siap untuk epidemi kolera kedua …

Mulai mengabaikan

Pada awal Oktober, India melaporkan rata-rata 70.000 kasus per hari. Namun, dia memprediksi angka itu akan terus bertambah.

Kementerian Kesehatan memperingatkan kemungkinan penyebaran virus selama hari raya keagamaan yang akan datang. Festival keagamaan mirip dengan pertemuan besar di kuil dan distrik perbelanjaan.

Kunci untuk mencegah penyebaran adalah mengetahui bahwa orang harus memakai masker dan menjaga jarak yang aman.

“Jika orang bisa menjaga jarak fisik dan masker yang aman, kita mungkin bisa kembali normal awal tahun depan. Epidemi CV-19 belum berakhir, tapi setidaknya itu akan dikendalikan dan orang akan relatif aman,” kata Guleria.

Namun, menurut Dr. T. Jacob John, mantan ahli virologi, ada tren yang berkembang di antara orang India untuk tidak memakai masker atau menjaga jarak aman.

Hal tersebut diperparah dengan penyebaran informasi yang tidak benar tentang terapi alternatif atau obat yang dapat menyembuhkan CV-19.

“Lalu orang mulai makan dan akhirnya mereka punya kesimpulan sendiri,” kata John.

Baca lebih banyak Corona Update 11 Oktober 37,4 Juta Infeksi Di Dunia | Perdana menteri Israel telah menuntut agar dia mundur

READ  Penulis biografi Trump menyebut presiden AS sebagai masalah psikologis dan emosional
Written By
More from Lukman Haq

Jadi yang menarik, dari mana sebenarnya pemerintah Thailand itu? Semua halaman

Bangkok, Kompas. Com – Raja Thailand, Maha Vajralongcorn, Sering disebut sebagai salah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *