Akibat komentar tersebut, NASA yakin ada air di bulan

Deskripsi bulan. (Pixby)

Hitekno.com – Banyak yang percaya dari mulut ke mulut bulan Ia tidak memiliki tubuh Udara Seperti cairan di bumi. Tapi ilmuwan NASA Periksa kadar air di satelit alami ini.


Badan antariksa AS merilis pernyataan pada hari Senin yang menyatakan bahwa molekul air terperangkap dalam mineral.


Lebih dari itu, Ilmuwan NASA Mereka juga percaya bahwa satelit alami bumi memiliki lebih banyak air yang tersembunyi, lapisan es yang tersembunyi di balik bayangan bulan.


Studi selama 11 tahun terakhir telah menunjukkan bahwa air relatif tersebar luas di bulan, tetapi tim ilmuwan sekarang melaporkan untuk pertama kalinya keberadaan molekul air di permukaan bulan.


Pada waktu yang sama, kelompok lain melaporkan bahwa bulan memiliki naungan permanen seluas 40.000 kilometer persegi.


Jika benar, air di bulan akan menjadi dukungan penting bagi astronot masa depan dan untuk misi robotik yang berusaha mengekstraksi dan menggunakan air untuk keperluan minum atau bahan bakar.


Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Casey Hannibal dari Stasiun Luar Angkasa Godard NASA di Maryland menemukan air molekuler di permukaan bulan.


Deskripsi bulan. (Shuttertock)


Pengamatan sebelumnya telah mengungkapkan ambiguitas antara molekul air dan hidroksida, tetapi penemuan baru telah dibuat dengan menggunakan berbagai metode.


Satu-satunya cara agar air tetap hidup di permukaan bulan adalah dengan melindunginya dari mineral.


Para ilmuwan telah menggunakan pesawat Boeing 747SP yang dimodifikasi untuk membawa teleskop dan menggunakannya dari Stratofisher Observatory Infrared Astronomy (Sophia).


Banyak orang mengira bahwa tes saya adalah air es, tetapi ini tidak benar. Mereka hanyalah molekul air karena tersebar luas sehingga mereka bahkan tidak saling berhadapan untuk membentuk air es atau air cair., ”Alnzira melaporkan hal itu Honnibal sepanjang Selasa (27/10/2020).

READ  Lembar Kalender 2021: 18 Februari


Studi kedua, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy, berfokus pada apa yang disebut cold snare di bulan. Air dingin cukup untuk menjaganya tetap stabil selama milyaran tahun.



Ilmuwan yang dipimpin oleh Paul Haine dari University of Colorado di Boulder telah menemukan sesuatu yang mirip dengan puluhan miliar bayangan kecil, yang sebagian besar hidup di kutub bulan.


Studi kami menunjukkan bahwa banyak area bulan yang sebelumnya belum ditemukan mungkin mengandung es. Hasil kami menunjukkan bahwa air lebih cenderung menyebar di wilayah Kutub Utara daripada yang diperkirakan sebelumnya, sehingga lebih mudah untuk diakses, diekstrak, dan dianalisis.Ale Haine.


Jika NASA berencana mengirim manusia ke bulan dalam misi Artemis, sumber air yang dapat diakses di bulan akan berguna untuk misi tersebut.


Air tidak terbatas di Kutub Utara. Itu telah berkembang melampaui harapan kamiHonniball menambahkan


Misteri lain yang belum terpecahkan adalah sumber air bulan.


Asal usul air di bulan adalah salah satu pertanyaan utama yang telah kami coba jawab dalam penelitian ini dan penelitian lainnya, “Haine menjelaskan


Air di bulan. [NASA]
Air di bulan. [NASA]


Menurut para ilmuwan, memahami asal mula air di bulan juga bisa menjelaskan asal mula air di Bumi, yang masih menjadi pertanyaan yang jelas dalam ilmu planet.


Setelah bertahun-tahun melakukan observasi, para ilmuwan NASA yakin bahwa ada air di bulan. (Voice.com/Silya Utami Latitude).



Written By
More from Hulwi Zafar

Waspadai untung saat IHSG mencapai 5.700, perhatikan tips saham berikut ini

Reporter: Kenya Intan | sang penyelenggara- Wahyu T Rahmawati KONTAN.CO.ID – Jakarta....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *