Wow! Penggabungan perusahaan Prague Pangs sebanding dengan merger R. 53 T

Jakarta, CNBC Indonesia – Rich Prajogo Pangesu, PT Chandra Asri Petrochemical TB (PPI) PT Stirindo Mono Indonesia (SMI) juga memiliki 100% saham perusahaan.

Sesuai harapan perseroan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI), Chandra Asri akan menjadi perusahaan penerima yang selamat dan tetap menjadi perusahaan publik dengan kode saham TPIA.

SMI berbasis di Jakarta Barat, didirikan dengan status perusahaan penanaman modal asing sesuai dengan Pasal 388 tanggal 23 Juni 1990.


Berdasarkan klausul kerja sama SMI, perusahaan fokus pada bisnis di industri manufaktur dan grosir.

Asetnya Sampai Juni 2020 sudah mencapai $ 327,79 juta atau Rp 4,82 triliun (14.700 Pemberontak), aset TIPI mencapai $ 3,29 miliar, atau Rp 48,39 triliun, jadi total asetnya Rp 53,21. Triliun,

“Chandra Asri Petroleum Chemicals (CAP) dan Komisaris dan Direksi SMI menilai rencana merger antara ACP dan SMI sejalan dengan tujuan bersama untuk menciptakan perusahaan petrokimia yang lebih terintegrasi di Indonesia. .

Sebagian besar operasi mencakup rantai produksi petrokimia. Kombinasi ini akan menciptakan perusahaan yang kuat dan mampu bersaing dengan pemain petrokimia utama regional. Ia mengatakan hal ini sangat penting dalam menghadapi siklus industri petrokimia.

Ada sejumlah faktor yang turut menyebabkan merger SMI, antara lain adanya badan hukum tersendiri, sebagai akibat dari berbagai transaksi korporasi, seperti penggajian dan penempatan pegawai.

Transaksi ini menghasilkan biaya manajemen tambahan

Selain itu, penggabungan CAP dan SMI akan meningkatkan proses produksi secara keseluruhan, pemetaan produk yang lebih baik, pengadaan dan keseimbangan akuntansi, sehingga meningkatkan kinerja, sehingga menciptakan perusahaan yang lebih kohesif, kuat dan efisien.

Tidak hanya itu, merger akan meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasional ibukota sehari-hari dan akan menguntungkan semua pemangku kepentingan, termasuk pemegang saham publik Captain.

READ  Investor Waspadalah! Pesta 8 hari sudah berakhir, IHSG ingin merah dulu

Pemegang saham TPA Per September, PT Barito Pacific TBB (BIP) memiliki 41,88%, SCG Chemicals Limited 30,57%, Prajogo Pangsu 15,07%, Marilds Resources Limited dan 7,73%.

Setelah merger, pemegang saham TPA adalah Barito Pacific 41,88%, SGG Chemicals 30,57%, Prajogo 15,07%, Marilime Resources 4,75% dan populasi 7,73%.

“Rencana merger tersebut merupakan joint venture sesuai dengan POJK Nomor 42/2020, karena CAP memiliki 100% saham di SMI.”

Penggabungan yang diusulkan akan berlaku efektif pada tanggal yang ditentukan dalam kontrak merger, 1 Januari 2021 atau hari lain yang disetujui oleh CAP dan SMI.

RUPSLB CAP untuk menyetujui rencana ini. Itu akan diadakan pada 7 Desember 2020.

Beberapa merger dan akuisisi perusahaan merger akan mendapatkan izin dari perusahaan merger.

Pemegang saham dari perusahaan hasil penggabungan adalah pemegang saham dari perusahaan hasil penggabungan.

Semua karyawan mengubah statusnya menjadi karyawan dari organisasi merger.

CAP menggabungkan proses produksi SMI dan Stein Monomer dengan produk CAP untuk meningkatkan kolaborasi antara kedua perusahaan.

CAP selanjutnya akan memperkuat perusahaan petrokimia terkemuka dan pilihannya dengan menyediakan berbagai portofolio produk kepada pelanggannya dengan layanan teknis canggih.

Untuk mendaftar, Chandra Asri juga merupakan hasil merger dengan Pitt Tree Polita TB Indonesia (TIA) Sebelum 2010.

[Gambas:Video CNBC]

(Tas)


Written By
More from Hulwi Zafar

Asteroid 2020 TS1 Meluncur Dekat Bumi

Bisnis.com, Jakarta – Pada tahun 2020 TS1, asteroid Cabang proksimal, tidak biasa....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *