Tragedi pengungsi di Bosnia: tentara mendirikan tenda di kamp Lipa yang terbakar

Ratusan pengungsi mulai terbakar Gudang Lipa di Bosnia sebenarnya harus datang ke akomodasi permanen di pedalaman. Tetapi pemukiman kembali gagal – dan orang-orang sejak itu melawan dalam kondisi yang mengancam jiwa. Sekarang menjadi jelas bahwa sedikit yang akan berubah dalam situasi genting mereka: seperti yang dilaporkan portal informasi Klix.ba dan media lain pada hari Jumat, tentara Bosnia mendirikan tenda baru di Lipa untuk pengungsi dari kamp 25 , yang ternyata telah dievakuasi dan sebagian dibakar. Kilometer tenggara kota Bihać.

Awalnya tidak diketahui apakah konstruksi dimulai seperti yang direncanakan pada siang hari dan sejauh mana perkembangannya. Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) menutup kamp satu setengah minggu yang lalu karena pihak berwenang Bosnia melanggar janji mereka untuk membuatnya tahan musim dingin. Penduduk seharusnya dibawa ke bekas barak tentara dekat Sarajevo. Protes dari politisi dan warga setempat, bagaimanapun, telah mencegah bus yang membawa orang-orang untuk sampai ke sana.

Sebelumnya, beberapa pemuda membakar tenda dan kontainer saat dievakuasi dari kamp. Sejak itu, banyak orang tinggal di luar dalam cuaca musim dingin. Organisasi bantuan memberi mereka makanan darurat di daerah yang tidak ramah tersebut. “Lipa hampir 800 meter di atas permukaan laut dan membeku di siang hari,” kata Kepala Misi IOM Peter Van der Auweraert. dalam sebuah wawancara dengan SPIEGEL. “Saya memahami frustrasi politisi lokal dan orang-orang di sini. Tetapi penderitaan manusia yang disebabkan oleh kebijakan ini tidak bisa lagi dibenarkan. “

Van der Auweraert tweet pada hari Jumat bahwa beberapa orang telah menolak untuk menerima sarapan pekerja Palang Merah pada Hari Tahun Baru dan kembali meminta akomodasi yang lebih baik.

READ  PM Selandia Baru mengumumkan kabinet

Koresponden ARD Andrea Beer juga memposting di Twitter bahwa aksi mogok makan dapat diumumkan.

Ide, yang didukung oleh Komisi Eropa, untuk membuka kembali kamp Bira di daerah lokal Bihać, sebelumnya gagal karena perlawanan dari politisi lokal. Orang-orang ditampung di sana sebelum dipindahkan ke Lipa September lalu karena protes rakyat.

Di Bosnia, mood penduduk terhadap pengungsi telah berubah sejak Balkan menjadi daerah transit yang disebut dengan jalur Balkan. Orang tidak ingin tinggal di Bosnia. Ribuan dari mereka terdampar di sana karena belum bisa melintasi perbatasan dengan Kroasia, negara Uni Eropa.

Ikon: Cermin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *