Semakin banyak satelit di orbit: ESA mengkualifikasikan pembangunan sebagai tidak berkelanjutan

Cara kita memperlakukan ruang dekat Bumi tidak dapat dipertahankan dan, jika tidak berubah, akan menjadi semakin sulit untuk bertindak dengan aman di luar angkasa. Ini muncul dari laporan terbaru tentang lingkungan luar angkasa dari badan antariksa Eropa ESA. Jumlah atau massa total benda di orbit terus meningkat dan, terutama di orbit rendah, terlalu sedikit yang dilakukan untuk membuang satelit dengan aman setelah masa hidupnya. Namun, pada saat yang sama, ada juga keberhasilan, terlihat jauh lebih baik di orbit yang lebih tinggi, dan bagian-bagian roket juga dibuang jauh lebih baik daripada 20 tahun yang lalu.

ESA menerbitkan laporan Keadaan Lingkungan Bumi setahun sekali; Tahun ini, dia menggunakan kesempatan itu untuk sekali lagi mempromosikan upayanya membersihkan ruang angkasa. Dia juga dapat mendukung tujuan ini dengan angka. Badan Antariksa menunjukkan bahwa jumlah objek di orbit Bumi meningkat hampir terus menerus setiap tahun sejak peluncuran satelit pertama. ESA sekarang memiliki lebih dari 25.000 objek di orbit, tetapi juga menunjukkan bahwa sejumlah besar dari mereka baru ditemukan dalam beberapa tahun terakhir berkat teknologi pengamatan yang lebih baik.

Jika Anda mengalami masalah saat memutar video, aktifkan JavaScript

(Quelle: ESA – Badan Antariksa Eropa)

Hampir tanpa kecuali, satelit komersial bertanggung jawab atas peningkatan besar baru-baru ini – sementara jumlah satelit amatir juga meningkat ke tingkat yang jauh lebih kecil. Faktor penentu dalam hal ini adalah satelit, yang diluncurkan sebagai bagian dari konstelasi besar tempat layanan komunikasi ditawarkan, tulis ESA, tanpa menyebutkan namanya. Tetapi ini hampir secara eksklusif adalah satelit Starlink dari SpaceX, beberapa lusin masih berasal dari OneWeb. Konstelasi lain hanya direncanakan untuk saat ini. Sementara itu, massa masing-masing satelit menjadi jauh lebih kecil: awalnya, satelit dengan berat lebih dari satu ton mendominasi, sebagian besar sekarang berbobot antara 100 dan 1000 kg.

ESA terus mengkritiknyabahwa dalam kasus satelit di orbit rendah bumi, sering kali tidak ada upaya untuk menyingkirkannya dengan aman, yaitu menabraknya. Ini terlihat berbeda dari orbit geostasioner yang jauh lebih tinggi. Manuver eliminasi yang berhasil mendominasi di sini. Proporsi upaya yang gagal menurun di sini. ESA memiliki kisah sukses serupa dengan bagian-bagian roket. Sementara sejumlah besar dari mereka dikendalikan untuk dibuang sendiri, sebagian besar sisanya akan dikeluarkan dari orbit. Karena sekarang sebagian besar standar, pendekatan China untuk meluncurkan stasiun luar angkasa telah dikritik. Sebuah modul rudal besar jatuh tak terkendali di dekat Maladewa.

Menurut laporan tersebut, selama dua dekade, ada rata-rata lebih dari 12 yang disebut peristiwa fragmentasi per tahun, yaitu peristiwa di mana banyak fragmen dibuat. Dari jumlah tersebut, sekitar 550 telah terjadi sejauh ini, mengakibatkan jutaan puing. Jika tindakan pencegahan dimulai, jumlah peristiwa tersebut dapat dikurangi secara drastis, misalnya jika satelit dapat melarikan diri jika perlu. ESA juga menggunakan grafik untuk menunjukkan ketinggian di mana misi hipotetis mungkin menemukan fragmen peristiwa. Laporan lengkap, lebih dari 100 halaman tersedia untuk diunduh siap.

Artikel tersebut mencakup grafik interaktif yang dibuat dan disediakan oleh Datawrapper penyedia layanan yang berbasis di Berlin. Untuk perlindungan data di Datawrapper, lihat Perlindungan data. Data pribadi atau identitas pribadi dari pembaca obrolan interaktif tidak dikumpulkan.


(mo)

Ke halaman rumah

READ  Penjualan fosil yang dilelang di Palo 42 miliar
Written By
More from Hulwi Zafar
Komite personalia Bafin membela diri terhadap larangan perdagangan
Sejak skandal Wirecard, karyawan Bafin diizinkan untuk memperdagangkan saham secara signifikan lebih...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.