Probe Dart secara besar-besaran merusak asteroid Dimorphos

Yang pertama tabrakan pesawat ruang angkasa yang disengaja dengan asteroid, menurut video awal manuver, memiliki efek besar. Gambar hitam-putih kasar pertama kali menunjukkan asteroid bulan Dimorphos, kemudian awan besar puing-puing dan debu di depan Dimorphos. Ini menunjukkan bahwa probe Dart NASA telah sangat mempengaruhi benda langit seperti yang diinginkan.

“Kami menyebabkan kerusakan pada Dimorphos,” kata Patrick Michel dari European Space Agency (ESA), yang membantu menginterpretasikan eksperimen tersebut. Volume “materi yang dikeluarkan” adalah “sangat luar biasa”. Awan debu sekarang dapat digunakan untuk memperkirakan kepadatan permukaan Dimorphos.

Asteroid yang rusak: Probe Dart seukuran mobil

Badan antariksa AS NASA mengirim pesawat ruang angkasa Dart ke luar angkasa tahun lalu untuk bertabrakan dengan asteroid bulan Dimorphos dan mengubah orbitnya. Pada Selasa malam, wahana yang seukuran mobil itu kemudian meluncur ke benda angkasa dengan kecepatan lebih dari 23.000 kilometer per jam.

Itu adalah manuver pertama di luar angkasa untuk menguji pertahanan terhadap asteroid yang mengancam Bumi. Tujuannya adalah untuk sedikit mengubah orbit Dimorphos di sekitar asteroid Didymos dan mempersingkat periode orbitnya hingga sepuluh menit dibandingkan dengan dua belas jam sebelumnya.

Untuk mengarahkan asteroid berbahaya melewati Bumi dalam keadaan darurat, hanya diperlukan sedikit perubahan arah dengan intervensi awal. Teknik serupa sebelumnya hanya diketahui dari film-film fiksi ilmiah seperti “Armageddon”.

Probe Dart menghasilkan awan debu yang “sangat, sangat besar”

Sistem peringatan asteroid Atlas merilis video manuver yang terdiri dari gambar dari teleskopnya di Afrika Selatan. Menurut ilmuwan Atlas Larry Denneau, teleskop mengambil foto setiap 40 detik. Oleh karena itu, video yang dihasilkan menunjukkan periode dua jam dalam selang waktu.

READ  Menjelaskan konsep peralatan opal masa depan

Denneau menunjukkan bahwa wahana Dart menciptakan awan debu yang “sangat, sangat besar” saat tumbukan. Itu memiliki diameter beberapa ribu kilometer.

Analisis pengalaman dart akan berlanjut dalam beberapa minggu mendatang. Untuk penyelidikan yang lebih dalam, ESA ingin mengirim wahana Hera pada 2024, yang seharusnya mencapai asteroid dua tahun kemudian. Pusat Dirgantara Jerman (DLR) sangat terlibat dalam misi tersebut.

Written By
More from Munir Rad
Starfield: Leak menunjukkan gambar versi lama dari 2018
Ada juga gambar baru bidang bintang telah diungkapkan. Ini diyakini dari versi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.