Power-to-Heat: bagaimana baterai pasir harus menyimpan dan melepaskan panas

Power-to-Heat: bagaimana baterai pasir harus menyimpan dan melepaskan panas

Tidak ada gas dari Rusia – apa yang mengancam Jerman sudah menjadi kenyataan di Finlandia. Negara Skandinavia juga mengandalkan langkah-langkah penghematan drastis agar dapat memanaskan apartemen dengan cukup musim dingin mendatang. Penduduk kota kecil Kankaanp di Finlandia barat kemudian akan dapat memperoleh manfaat dari sistem penyimpanan energi berbasis pasir jenis baru. Bisnis dimulai di sini di awal musim panas Energi Malam Kutub fasilitas penyimpanan pasir komersial pertama di dunia.

Para promotor mengisi sekitar 100 ton pasir ke dalam silo setinggi tujuh meter dan berdiameter empat meter. Ini dipanaskan hingga 500 hingga 600 derajat Celcius menggunakan kipas angin panas. Listrik untuk ini berasal dari pembangkit listrik tenaga angin dan surya di wilayah tersebut. Kelebihan listrik digunakan secara istimewa ketika jumlah yang dihasilkan melebihi kebutuhan saat ini. Silo pasir dengan demikian juga menawarkan daya penyeimbang negatif untuk menstabilkan pengoperasian jaringan listrik.

Berkat insulasi silo yang baik, pasir panas tidak mendingin di bawah 500 derajat Celcius selama beberapa bulan, menurut operator. Pada prinsipnya, panas ini dapat digunakan untuk menghasilkan udara panas lagi untuk menjalankan generator. Kapasitas penyimpanan listrik ini berjumlah 8.000 kilowatt jam. Namun, operator menyukai aplikasi lain untuk menggunakan panas yang tersimpan untuk memanaskan air dari jaringan pemanas distrik setempat dalam beberapa bulan mendatang. Penyimpanan pasir mencapai daya 100 kilowatt.

Dengan pabrik percontohan ini, perusahaan ingin menunjukkan bahwa tangki penyimpanan pasir yang relatif sederhana dapat menggunakan listrik hijau berlebih untuk menyediakan panas dengan andal dan murah. Pengembang lain dari sistem listrik panas seperti perusahaan Norwegia sarang energi mengandalkan beton, bahan penyimpanan lain yang juga murah.

Namun, tes praktis yang sebanding dengan fasilitas penyimpanan pasir Finlandia masih tertunda. Kedua pendekatan menawarkan keuntungan lain untuk pengembangan pasokan panas ramah iklim: Karena strukturnya yang sederhana, sistem penyimpanan panas seperti itu mungkin dapat digunakan selama beberapa dekade.


(jl)

Ke halaman rumah

READ  Mobil perusahaan: Manajer VW harus mengemudikan mesin pembakaran
Written By
More from Hulwi Zafar
Energiekonzern EnBW klagt gegen Billiganbieter Stromio
Der Energiediscounter Stromio setzte im Dezember Hunderttausende Kunden vor die Tür –...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *