Pertemuan di Schloss Elmau: Pernyataan terakhir G7 Scholz secara langsung – politik

Akhir KTT G7 di Elmau – Kanselir Scholz mengambil stok

Setelah lebih dari setengah lusin sesi kerja dan berbagai pertemuan bilateral, para kepala negara dan pemerintahan G7 akan menyimpulkan pembahasan mereka di kastil Bavaria Elmau pada hari Selasa. Tema sentral dari hari ketiga KTT sekali lagi diharapkan menjadi perang di Ukraina dengan krisis kelaparan yang dipupuk oleh agresi Rusia. Ini terutama mengancam Afrika Timur. Komitmen keuangan konkrit diharapkan dari negara-negara G7. Kemudian beberapa peserta KTT melakukan perjalanan ke Madrid untuk KTT NATO.

Rusia telah melanggar semua perjanjian kerja sama antar negara, Scholz menekankan Senin malam. G7 setuju bahwa ini akan membentuk hubungan untuk waktu yang lama. “Sejauh menyangkut Rusia, tidak ada jalan untuk mundur sebelum invasi Rusia ke Ukraina.” Semua negara G7 siap untuk mengambil keputusan yang diperlukan.

50 juta orang berisiko kelaparan

Mengingat kelaparan yang akan datang, Scholz mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Senin, Negara-negara G7 telah melakukan upaya intensif untuk mengizinkan ekspor biji-bijian dari Ukraina. Masalahnya adalah yang paling menjadi perhatian G7 dan mereka ingin membantu. Uang juga harus digunakan untuk memastikan bahwa krisis kelaparan dihindari.

Ukraina dan Rusia adalah pengekspor gandum terbesar di dunia. Mereka biasanya menutupi hampir sepertiga dari permintaan global – tetapi dengan Rusia saat ini memblokir pelabuhan Ukraina, banyak biji-bijian tidak dapat diekspor. Menurut Program Pangan Dunia, 50 juta orang di seluruh dunia berada di ambang kelaparan.

Kerjasama dalam perlindungan iklim

Meskipun krisis energi dipicu oleh perang di Ukraina, G7 tetap berpegang pada target perlindungan iklim saat ini. Menurut informasi dari kantor pers Jerman, para anggota akan menentukan dalam deklarasi akhir KTT bahwa mereka Perjanjian Paris terus memandu tindakan mereka Untuk melihat. Pada bulan Desember 2015, negara-negara di seluruh dunia sepakat untuk melakukan upaya untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat jika memungkinkan.

READ  CJEC tentang supremasi hukum di Rumania

Scholz juga mengundang lima negara tamu ke KTT. Pada hari Senin, G7 menyetujui upaya perlindungan iklim bersama dengan India, Indonesia, Afrika Selatan, Senegal dan Argentina. Menurut siaran pers, transisi ke netralitas iklim harus didorong. Pada saat yang sama, energi terbarukan harus dikembangkan dan penggunaan batu bara semakin berkurang.

Rencana tersebut mendapat reaksi beragam dari para pencinta lingkungan. Greenpeace berbicara tentang pengumuman yang lemah. Direktur politik Germanwatch Christoph Bals melihat potensi itu. “Kemitraan dengan India khususnya, yang diharapkan akan diselesaikan pada KTT G20 tahun depan, mungkin menjadi sangat relevan.” (dpa)

Written By
More from Lukman Haq
Banyak pengguna jaringan China mengejek karier Trump yang terus terang
Jakarta – Berita dari Presiden AS Donald Trump Virus itu digunakan oleh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.