Perspektif tentang mobil listrik Renault MéganE – ecomento.de

Pada Oktober 2020, Renault mempresentasikan studi Mégane eVision sebagai pratinjau Mégane E-Tech Electric yang baru. Hari ini, kendaraan pra-produksi yang disamarkan pertama kali diluncurkan untuk pengujian. Model kompak ini akan menjadi andalan baru semua-listrik Renault di segmen C dan akan melengkapi jajaran mobil listrik perusahaan Prancis yang ada mulai tahun 2022.

Mégane E-Tech Electric – juga MéganE – didasarkan pada platform CMF-EV dari Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi dan akan memiliki motor listrik 160 kW (217 hp) dan baterai 60 kWh. Menurut Renault, jangkauannya hingga 450 kilometer sesuai dengan standar WLTP. Dalam perjalanan ke produksi seri, 30 prototipe akan diuji dengan insinyur Renault di transportasi umum musim panas ini.

Renault belum mengungkapkan sesuatu yang lebih spesifik tentang MéganE. Bos grup Renault Luca de Meo mengatakan tahun lalu: “Berkat platform aliansi CMF-EV baru kami, kami telah meninggalkan aturan yang berlaku dalam hal ukuran, penggunaan, desain dan efisiensi energi, dan mobil pameran. Megane eVision Renault telah sepenuhnya memanfaatkan potensi platform listrik murni untuk mendesain ulang sedan klasik “dengan cara yang emosional”. Dengan baterai tersempit di pasaran dan bodi yang hanya sepanjang 4,21 meter dengan ruang yang tersedia untuk kendaraan segmen-C, Mégane eVision adalah “sebuah mahakarya yang ringkas”.

Mégane eVision menunjukkan bagaimana membawa buku terlaris berusia 25 tahun, jadi de Meo, ke masa depan. Desainnya menginterpretasikan ulang Mégane, sama seperti Renault itu sendiri temukan kembali dirimu. Pengenalan MéganE awalnya dijadwalkan untuk tahun ini, tetapi mobil listrik baru tidak akan dimulai hingga 2022.

Written By
More from Hulwi Zafar

PSBB Ketat, IHSG Merah ada tapi asing beli saham

Jakarta, CNBC Indonesia – Indeks Perdagangan CPI pada hari Selasa (15/12/20) Hijau...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *