Migran di rute Balkan: Wina tidak ingin Rumania dan Bulgaria berada di wilayah Schengen

Migran di rute Balkan: Wina tidak ingin Rumania dan Bulgaria berada di wilayah Schengen

migran di rute Balkan
Wina tidak menginginkan Rumania dan Bulgaria di wilayah Schengen

Area Schengen, yang memungkinkan untuk bepergian tanpa kendali, harus diperbesar. Kroasia harus berhasil bergabung. Namun, Austria ragu untuk menerima Rumania dan Bulgaria. Penyeberangan perbatasan ilegal melalui rute Balkan adalah alasannya.

Untuk saat ini, negara-negara UE Rumania dan Bulgaria tidak dapat berharap untuk bergabung dengan wilayah Schengen tanpa kontrol perbatasan. Pada pertemuan para menteri dalam negeri UE di Brussel, Austria menegaskan kembali hak vetonya terhadap inklusi, yang membutuhkan kebulatan suara. Belanda juga keberatan dengan Bulgaria. Komisaris Dalam Negeri UE Ylva Johansson mengharapkan “dukungan penuh” dari menteri dalam negeri Kroasia. Komisi Eropa telah mendesak negara-negara anggota untuk memasukkan ketiga negara tersebut.

Menteri Dalam Negeri Austria Gerhard Karner mengatakan di Brussel bahwa dia akan menentang perluasan Schengen untuk memasukkan Rumania dan Bulgaria. Dia membenarkan hal ini dengan meningkatnya jumlah migran di rute Balkan. “Tahun ini kami memiliki lebih dari 100.000 penyeberangan perbatasan ilegal di Austria, 75% di antaranya tidak terdaftar,” kata Karner. “Ini adalah bukti bahwa sistem ini tidak berfungsi dalam banyak hal.” Kanselir Austria Karl Nehammer telah mengumumkan veto tersebut pada hari Selasa di KTT Balkan Barat di Albania.

Berlin ingin memasukkan ketiga negara tersebut

Menteri Dalam Negeri Federal Nancy Faeser, seperti Kanselir Federal Olaf Scholz (keduanya SPD), berbicara mendukung tiga negara yang bergabung dengan wilayah Schengen. Mereka telah membuat “kemajuan luar biasa,” kata Faeser. Dia ingin membicarakannya lagi dengan rekan Austria-nya.

Menurut badan perlindungan perbatasan Eropa Frontex, lebih dari 106.000 orang telah memasuki UE secara ilegal melalui rute Balkan sejak awal tahun, sekitar 170% lebih banyak dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Ini merupakan level tertinggi sejak 2016.

Selain itu, para menteri dalam negeri juga membahas tambahan pengungsi dari Ukraina yang diperkirakan terjadi pada musim dingin ini akibat perang agresi Rusia. Faeser mengatakan dia akan mendesak rekan-rekannya di UE untuk “distribusi yang lebih baik di Eropa”. Banyak kota di Jerman sudah mengeluhkan kelebihan muatan.

READ  China rentan terhadap semua jenis risiko
Written By
More from Lukman Haq
Pembelaan 75 halaman: Pengacara Trump: impeachment adalah “teater politik”
Senin, 8 Februari 2021 Pertahanan 75 sisi Pengacara Trump: impeachment adalah “teater...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *