Konflik bawah laut: Australia bertentangan dengan Prancis

Prancis seharusnya mengirimkan kapal selam nuklir baru ke Australia seharga $ 40 miliar, tetapi kesepakatan itu gagal. Setelah tuduhan diajukan di Paris bahwa Australia telah gagal untuk menghormati perjanjian, negara itu sekarang melawan.

Australia bertentangan dengan perwakilan Prancis dalam perselisihan tentang kasus yang rusak untuk pengiriman kapal selam. Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan di Canberra mengacu pada hari Kamis untuk surat yang isinya dari Kementerian Pertahanan Prancis telah memberikan lampu hijau untuk dimulainya tahap berikutnya dari kontrak. Korespondensi tidak merujuk pada dimulainya fase berikutnya dari program, juga tidak mendukung dimulainya fase berikutnya, juru bicara Kementerian Pertahanan Australia mengatakan kepada Reuters dalam sebuah pernyataan.

Surat kontroversial itu tertanggal 15 September, tepat sebelum presentasi pakta keamanan baru Amerika Serikat, Inggris Raya dan Australia untuk kawasan Indo-Pasifik. Antara lain, perjanjian ini memberikan Australia untuk menerima teknologi dari kedua mitra untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Pengiriman kapal selam konvensional dengan volume 40 miliar dolar yang telah disepakati dengan perusahaan pelayaran Prancis Angkatan Laut pada tahun 2016 dengan demikian menjadi usang. Bosan dengan kebosanan itu Perancis antara lain duta besarnya Washington dan Canberra. Presiden AS diadili pada hari Rabu Joe biden melambai selama percakapan telepon dengan rekan Prancisnya Emmanuel Macron untuk menghaluskan. Dalam pernyataan bersama berikutnya, dikatakan bahwa kedua kepala negara telah sepakat untuk memulai konsultasi mendalam untuk memulihkan kepercayaan dan bahwa mereka akan menghubungi pada akhir Oktober. Eropa benar. Prancis juga ingin memulangkan duta besarnya ke Amerika Serikat minggu depan.

Written By
More from Lukman Haq
Serangan hiu: peneliti untuk regulasi bahasa baru – »pertemuan negatif«
“Hiu tidak punya tangan. Jadi ketika Anda ingin meneliti sesuatu, masukkan ke...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *