Mengapa sayang sekali Italia melewatkan Piala Dunia

Mengapa sayang sekali Italia melewatkan Piala Dunia

Di Italia ada pepatah untuk situasi yang tidak menguntungkan, itu berlaku untuk porselen yang rusak, kereta yang terlambat, dan patah hati: Che peccato! Sayang sekali.

Selasa ini, Timnas Italia bisa saja bermain di Portugal pada kualifikasi Piala Dunia 2022 di Qatar. Itu akan menjadi semacam roti rahmat, persinggahan yang menentukan dari perjalanan jarak jauh yang direncanakan ke emirat. Tapi Italia absen sebelum itu, menyusul kekalahan 1-0 dari Makedonia Utara yang kecil di babak kualifikasi pertama setelah kebobolan gol di menit-menit terakhir. Semua penggemar sepak bola sekarang dapat berteriak keras dan jelas, termasuk mereka yang tinggal di utara Pegunungan Alpen atau di belahan dunia lain: Che peccato!

Sebuah “Dunia” tanpa Italia? Di Qatar juga, yang merupakan subjek itu sendiri sih? Ini mengganggu bahkan pendukung paling bodoh dari olahraga bola berbudaya, karena mereka sekarang harus mengeluh tentang penghinaan yang telah mereka lakukan terhadap restoran pizza sejak Piala Dunia 2006. Jauh di dalam perut mereka, di sanalah mereka saat ini menemukan penjelasan atas kegagalan mereka. di Italia. Lembaran setuju, dan Tifosi bergabung dalam lagu angsa: sudah berakhir. Calcio, menurut penyanyi tenor, adalah ember karat tua, yang terlambat tenggelam ke dasar laut, yang, pada gilirannya, cocok dengan pesepakbola Italia: Skuadron Azzura, nama seperti langit dan laut.

Lagu yang bersemangat dan burung layang-layang kecil – tidak ada yang bisa lebih baik

Kekalahan ini terasa pada tahun 2017, ketika Italia tersingkir di Piala Dunia, dan hanyut dalam gelombang euforia ketika Azzurri, melawan segala rintangan, menjadi juara Eropa beberapa waktu lalu, delapan bulan yang lalu. Sepak bola hanyalah olahraga irasional, sensasi mengembun dalam waktu singkat dan dengan demikian berkontribusi pada cerita paling gila. Dan siapa yang menguasai disiplin ini lebih baik daripada orang Italia? Yang tidak boleh dilupakan: nyanyian lagu kebangsaan yang khusyuk, taktik minimalis yang sinis, dan burung layang-layang kecil yang terkadang membuat perbedaan.

READ  Tim nasional: Marco Reus menderita robekan otot, pertandingan internasional berakhir - Sepak Bola

Tak ayal, semua ini akan terjawab di Piala Dunia. Fakta bahwa pelatih Roberto Mancini tetap memimpin, juga berkat dukungan penuh dari presiden asosiasi Gabriele Gravina, memberikan kepercayaan diri. Omong-omong, yang terakhir memulai karirnya pada 1990-an sebagai pelatih di Castel di Sangro, tim luar yang entah bagaimana menyelinap ke divisi dua. Penulis Joe McGinnis diizinkan untuk menemani tim pada saat itu dan menulis buku yang bagus tentang waktu itu.

Jika Anda percaya cerita, hari ini asosiasi bos Gravina bertindak sebagai ajudan penguasa provinsi sinematik yang ingin mencapai ketinggian yang jauh dengan klub. Gravina menyetujui hampir semua cara, kadang-kadang bahkan tawaran setengah-sutra yang memungkinkan kebangkitan pribadinya – dan siapa pun yang sekarang khawatir tentang Calcio mungkin tidak memiliki imajinasi yang diperlukan.

Sampai jumpa dalam empat tahun, orang Italia tersayang. Che peccato.

Written By
More from Naji Farid
Biathlete Rees solid ketiga di belakang ganda Norwegia
Status: 03.12.2022 13.23 Podium berikutnya untuk biathletes Jerman di timur laut Finlandia....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *