Eintracht Frankfurt: Adi Hütter memilih nada tenang di akhir

  • dariThomas kilchenstein

    untuk menutup

Tidak seperti direktur olahraga Fredi Bobic, pelatih Eintracht Frankfurt menahan diri untuk melakukan serangan balik setelah mendapat kritik – hanya ada satu hal yang tidak ingin dituduh oleh Adi Hütter.

Frankfurt – Dalam konferensi pers terakhirnya untuk Eintracht Frankfurt, pelatih yang keluar Adi Hütter dengan jelas mementingkan untuk merapikan segalanya dan tidak menuangkan bahan bakar ekstra ke dalam suasana yang memanas karena kekecewaan besar atas kegagalan Liga Champions. Tidak ada kata buruk, juga tidak ada tagihan umum, seperti yang menurut direktur olahraga Fredi Bobic akhir-akhir ini melalui boulevard sebagai ide yang bagus. Hütter memilih kata-katanya dengan lembut dalam nada yang kecil, menghindari, tidak canggung, nada yang kuat. Saatnya mengucapkan selamat tinggal, mulai Minggu bab Adi Hütter akan menjadi masa lalu bagi Eintracht Frankfurt, mulai Minggu petenis Austria berusia 51 tahun itu akan berlibur. Kemudian dia pindah ke Mönchengladbach.

Di atas segalanya, dia merasa perlu berterima kasih kepada semua jenis orang, pertama dan terutama staf terdekatnya, termasuk tim, manajemen olahraga, Bobic dan direktur olahraga Bruno Hübner, ketua Peter Fischer, juga saya yang lama (Wolfgang Steubing) dan baru ( Philip Holzer) Ketua Dewan Pengawas. Dia mendaftar semuanya, bahkan CFO Oliver Frankenbach menerima ucapan terima kasih, begitu pula pers, meskipun tidak ada yang terbaik akhir-akhir ini.

Eintracht Frankfurt: Terima kasih dari pelatih Adi Hütter

Kritik selalu tepat jika Anda tidak tampil bagus dalam olahraga, dan pada akhirnya Anda tidak melakukannya: “Kami unggul tujuh poin, itu untuk dikritik.” Terkadang Anda harus menerima kritik ini dan “menelannya”. Bagaimanapun, “keadaan pikirannya bukanlah yang terbaik.”

READ  Penalti Gagal Messi, Barcelona Vs Valencia 2-2

Tentu saja, disebutkan siapa satu-satunya orang yang ditinggalkan Adi Hütter dalam pidato terima kasihnya: CEO Axel Hellmann. Kebetulan? Lebih baik tidak. Itu adalah Hellmann yang selama akhir pekan dengan jelas telah menulis beberapa langkah di Hütter dan direktur olahraga Fredi Bobic, bahwa setelah kekalahan yang memalukan dari orang yang terdegradasi, sekarang bukanlah waktu untuk merayakan penempatan di Piala Eropa sebagai kesuksesan besar. . Guru sepak bola jelas tidak menyukai disiplin ini sama sekali.

Eintracht Frankfurt melewatkan kesempatan bersejarah

Tapi kekalahan 3: 4 adalah puncak negatif dari perlambatan empat minggu di mana Eintracht Frankfurt melewatkan kesempatan bersejarah setelah berita perubahan mengejutkan Hütter ke Borussia Mönchengladbach. Selama empat minggu itu, Adi Hütter (“Saya tetap”) memainkan sebagian besar pujian yang dia peroleh selama tiga tahun dari pekerjaannya yang sukses di Frankfurt. Bahwa keputusan ini, tidak seperti Hütter dan Bobic, memiliki dampak yang lebih besar pada skuad, sekali lagi kata gelandang Sebastian Rode, yang, seperti Djibril Sow, akan cedera dalam pertandingan kandang yang sekarang tidak signifikan melawan SC Freiburg, mengatakan kepada penendang: “Di pertama Anda benar-benar berpikir itu tidak memengaruhi Anda dan Anda menggoyangnya untuk menunjukkan kekuatan kepada dunia luar. Ketika seluruh manajemen olahraga runtuh, para pemain mulai berpikir adalah manusiawi. Apa yang sebenarnya terjadi? Kami memainkan musim terbaik dalam sejarah Eintracht – dan semua orang pergi. ”

Faktor-faktor tersebut secara tidak disadari berperan. Dan pada akhirnya, “mungkin beberapa persen” hilang. Mereka mencoba untuk menyingkirkannya, tetapi gagal untuk “mengabaikannya sepenuhnya,” kata Wakil Kapten Rode, yang baru-baru ini menjadi terkenal.

Eintracht Frankfurt: Adi Hütter sangat kecewa

Hütter sekarang mengatakan dia ‘terpengaruh’ dan masih ‘sangat, sangat kecewa’ karena dia melewatkan tujuan impian – ‘Saya bertanggung jawab untuk itu’. Terlepas dari semua kritik, bagaimanapun, dia memprotes tuduhan bahwa dia “tidak mencerminkan” tindakannya sendiri: “Saya selalu melakukan ini. Saya tidak senang dengan pekerjaan saya dalam beberapa pekan terakhir, “kata pria 51 tahun pada konferensi pers virtual:” Itu tidak cukup baik untuk membuat semua orang bahagia lagi. Inilah yang menggangguku. “

READ  U21 EM: Wirtz menembak Jerman melawan Belanda di final

Terserah “kami, bukan Borussia Dortmund” untuk melewatkan Liga Champions, kata Hütter: “Kami tidak melakukan pekerjaan rumah kami”. ingat. Juga: “Eintracht Frankfurt menjadikan saya pelatih yang lebih baik.” Eintracht telah memberinya kesempatan untuk menegaskan dirinya di “Bundesliga Jerman” sejak awal, dan bahwa “Saya berhasil dengan sangat baik, terlepas dari segalanya”.

Dan terlepas dari semua kekecewaan mendalam yang disebabkan oleh pembobolan tersebut, ia masih “bangga” dengan apa yang telah ia raih dalam 140 pertandingan bersama Eintracht: posisi 7, 9 dan 5 klasemen, semifinal Liga Europa bersama Chelsea. , semifinal piala. Penampilan gala terakhir dan menginspirasi di stadion, pertandingan yang menarik dan menyerang, perkembangan “kawanan kerbau” dan memimpin André Silva memecahkan rekor gol legenda klub Bernd Hölzenbein setelah empat dekade. Dan meskipun banyak staf yang keluar, mereka telah “membentuk tim yang hebat” musim ini, yang akan mendapat uang muka 60 poin di akhir babak ini jika memungkinkan. Selain itu, mereka mengalami pandemi “super”.

Di beberapa titik, guru sepak bola yakin, tempat kelima juga akan diapresiasi di Frankfurt, paling lambat di musim gugur, ketika Liga Europa dimainkan dan para penggemar akan kembali berziarah ke arena hutan kota. “Emosi akan berlalu, fakta akan tetap ada,” kata Hütter. “Banyak yang akan berkata lagi: Senang sekali kita bisa bepergian lagi.” (Thomas Kilchenstein)

Written By
More from Naji Farid

Tendangan bebas ngambek tidak diberikan, wasit sepak bola Messi memanfaatkan bola okezone football

Vetoria Gasitz – Barcelona Dia tidak bisa memenangkan liga Spanyol lagi pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *