Di atas kapal: 1,1 juta barel minyak – kapal tanker yang diduduki mengancam akan meledak – kebijakan luar negeri

Pada tahun 2011, sebagai bagian dari Musim Semi Arab, Yaman – salah satu negara termiskin di dunia – memberontak melawan Presiden Ali Abdullah Saleh. Ketika Saleh mengerahkan tentara melawan pengunjuk rasa pada Maret 2011, situasinya memburuk.

Intervensi masyarakat internasional, Salih terpaksa mengundurkan diri dan mantan wakilnya, Abed Rabbo Mansur Hadi, menjadi presiden.

TAPI: Sementara itu, pemberontak Syiah Houthi tumbuh lebih kuat dan pertama kali berhasil menguasai provinsi Saada di Yaman utara dan daerah sekitarnya. Pada 2015, pemberontak mengambil alih ibukota Yaman Sanaa dan Presiden Hadi melarikan diri ke luar negeri.

Untuk mencegah minoritas Syiah mengambil alih kekuasaan, sebuah koalisi negara-negara mayoritas Sunni, “Aliansi Arab” yang dipimpin oleh Arab Saudi, turun tangan. Latar Belakang: Arab Saudi menduga bahwa pemberontak Houthi didukung oleh Syiah Iran – lawan politik.

Amerika Serikat, Inggris, Prancis dan juga Jerman mendukung Aliansi Arab dalam upayanya untuk menghentikan pemberontak Houthi.

Menurut PBB, sekitar 380.000 orang tewas akibat konflik, kebanyakan dari mereka karena kelaparan, penyakit dan kekurangan air bersih. Jutaan orang lagi harus mengungsi.

PBB menganggap krisis di Yaman sebagai bencana kemanusiaan terbesar di dunia.

READ  Pengadilan Banding: Undang-undang aborsi Texas kembali berlaku
Written By
More from Lukman Haq
Selebriti ini berharap untuk bertemu dengannya
Era Angela Merkel berakhir pada 8 Desember. Penggantinya, Olaf Scholz, dipilih dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.