Catalonia: Parlemen Eropa mencabut kekebalan Puigdemont – Politik

Templat memiliki delapan halaman dan elemen terpenting hanya muncul di halaman tujuh: Jadi putuskan Parlemen Eropa untuk “mencabut kekebalan Carles Puigdemont i Casamajó berdasarkan Pasal 9, paragraf 1, huruf b dari Protokol No. 7 tentang hak prerogatif dan kekebalan Uni Eropa”. Carles Puigdemont adalah anggota parlemen – dan masih menjadi wajah gerakan kemerdekaan Catalan. Spanyol ingin membawa pemain berusia 58 tahun yang melarikan diri ke Belgia ke pengadilan, tetapi prosedur ekstradisi ditangguhkan selama Puigdemont dapat meminta kekebalannya sebagai anggota parlemen.

Pada Senin malam, sidang paripurna parlemen akan memberikan suara secara rahasia apakah kekebalan ini akan dicabut. Hasilnya akan diumumkan pada hari Selasa, tetapi tidak ada keraguan bahwa anggota parlemen akan mengadopsi keputusan tersebut. Pada saat yang sama, anggota parlemen juga akan mencabut kekebalan dari dua pendukung Puigdemont – Toni Comín dan Clara Ponsatí. Artinya, prosedur ekstradisi terhadap ketiga politisi Catalan tersebut dapat dilanjutkan. Di Spanyol, ketiga anggota parlemen tersebut menghadapi hukuman penjara karena mengadakan referendum kemerdekaan pada tahun 2017 sebagai anggota pemerintah daerah Catalan.

Hakim Belgia takut akan pengadilan yang tidak adil di Spanyol

Namun, sangat diragukan bahwa Belgia pada akhirnya akan menyerahkan politisi. Setidaknya dua bulan lalu, pengadilan banding Brussels memutuskan bahwa Lluís Puig – mantan anggota pemerintah daerah Catalan – tidak boleh dipindahkan. Jaksa Belgia memutuskan untuk tidak menggugat putusan tersebut, yang pada akhirnya menolak permintaan Spanyol. Para hakim berargumen bahwa Mahkamah Agung di Madrid, tempat persidangan seharusnya berlangsung, adalah pengadilan yang salah; Selain itu, praduga tak bersalah dalam bahaya karena suasana hati yang meradang.

Carles Puigdemont adalah presiden pemerintah daerah hingga 2017, dengan Puig, Ponsatí dan Comín sebagai menterinya. Kuartet, yang melarikan diri ke Belgia, harus dituduh memberontak di Spanyol, tiga dari empat juga karena penggelapan dana publik. Ada alasan formal mengapa Parlemen Eropa mencabut kekebalan Puigdemont, Ponsatí dan Comín: proses pidana dimulai sebelum pemilihan mereka ke Parlemen Eropa, dan penuntutan “jelas tidak ada hubungannya” dengan aktivitas mereka sebagai anggota parlemen, menurut long penjelasan dari tiga resolusi. Selain itu, digarisbawahi bahwa Parlemen Eropa tidak berhak menilai kerja sistem peradilan nasional dalam keputusan imunitas atau bahkan mengomentari masalah rasa bersalah.

READ  Seorang pemberi pengaruh langsung tentang pembakaran mantan suaminya selama obrolan langsung

Namun demikian, Partai Hijau Eropa telah mengumumkan bahwa mereka akan memberikan suara menentang pencabutan kekebalan – yang seharusnya tidak mengubah hasil. Pemimpin kelompok Philippe Lamberts mengatakan konflik di Catalonia harus diselesaikan secara politik dan bukan melalui penuntutan pidana.

Puigdemont menganggap dirinya sebagai “pembangkang”

Jika keadilan Spanyol ingin merebut kuartet tersebut, itu bisa dikenakan hukuman penjara yang lama. Wakil presiden Puigdemont, Oriol Junqueras, dijatuhi hukuman 13 tahun penjara pada tahun 2019. Fakta bahwa referendum kemerdekaan, yang oleh pengadilan Spanyol disebut sebagai “pemberontakan”, mengakibatkan hukuman yang begitu lama kontroversial secara internasional dan di Spanyol sendiri.

Uni Eropa berusaha untuk tidak terlibat dalam konflik. Namun, pemungutan suara hari Senin adalah contoh lain tentang bagaimana lembaga-lembaga Eropa tidak selalu berhasil. Pada awal 2019, misalnya, Pengadilan Eropa turun tangan dan memutuskan bahwa Madrid tidak boleh mencegah politisi Catalan mengambil mandat mereka sebagai anggota parlemen.

Puigdemont bersikap agresif dalam sebuah wawancara yang diterbitkan akhir pekan ini: “Ketika para pembangkang terancam”, katanya, “Eropa memiliki masalah”.

Written By
More from Lukman Haq

Pemerintah federal dan Afghanistan: bantuan untuk pekerja bantuan Afghanistan

Menteri pertahanan berjanji: dia akan melakukannya, kata Annegret Kramp-Karrenbauer baru-baru ini pekerja...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *