AS Terbuka: Iga Swiatek dari Polandia (21) memenangkan gelar tenis | Olahraga

AS Terbuka: Iga Swiatek dari Polandia (21) memenangkan gelar tenis |  Olahraga

Gelar tenis jatuh ke Polandia |

Swiatek memenangkan final AS Terbuka

Dia memimpin peringkat dunia dengan selisih yang lebar. Kini ia kembali mengklarifikasi siapa yang menjadi nomor 1 tenis putri.

Petenis Polandia Iga Swiatek (21) memiliki di AS Terbuka memenangkan gelar Grand Slam ketiganya di New York.

Pemenang dua kali Roland-Garros memenangkan final hari Sabtu melawan Ons Jabeur dari Tunisia (28) 6:2, 7:6 (7:5).

Ons Jabeur (28) hampir tidak memiliki kesempatan dalam duel terakhir untuk waktu yang lama

Foto: KENA BETANCUR/AFP

“Turnamen ini merupakan tantangan besar. Kami di New York, berisik, gila,” kata Swiatek, yang telah memenangkan sepuluh final terakhirnya di sirkuit. “Jujur, saya tidak tahu,” jawab pemenang gelar ketika ditanya. kekuatannya di final.

Swiatek menang sebagai wanita Polandia pertama dalam sejarah AS Terbuka dan memperpanjang rekor terakhirnya di panggung Grand Slam menjadi 3-0.

Setelah kemenangannya, Swiatek jatuh ke belakang ke lapangan keras dan menutupi wajahnya dengan kedua tangan

Setelah kemenangannya, Swiatek jatuh ke belakang ke lapangan keras dan menutupi wajahnya dengan kedua tangan

Foto: Mike Stobe/AFP

Jabeur, sementara itu, juga kalah di final besar keduanya dua bulan setelah Wimbledon. Dia juga gagal menjadi pemenang turnamen Grand Slam Afrika dan Arab pertama di era profesional.

“Swiatek memainkan tenis yang sempurna”

“Saya benar-benar mencoba, tetapi Iga tidak membuatnya mudah bagi saya,” canda Jabeur, “Saya tidak terlalu menyukainya sekarang.”

Ikon tenis Jerman Angelique Kerber (34) sendiri tidak berada di lapangan karena kehamilannya. Kepada Eurosport dia berkomentar: “Iga Swiatek agresif, bergerak dengan baik, servis dengan baik – dia memainkan tenis yang sempurna.”

Swiatek memulai dengan indah dan nyaris tidak membiarkan lawannya berkembang dengan permainan yang agresif dan kuat. Di atas segalanya, kembalinya unggulan pertama Polandia selalu berbahaya. Jabeur, yang bagaimanapun akan turun dari peringkat lima dunia menjadi peringkat dua dunia pada akhir turnamen, terpaksa melakukan banyak kesalahan.

READ  Olympia 2022, Alpine Skiing: Sensasi perak dalam acara tim untuk Jerman - Austria memenangkan emas di Beijing

“Ini semacam ketidakberdayaan,” kata pelatih nasional Barbara Rittner (49) dari permainan Jabeur, yang bersinar di semi final melawan Prancis Caroline Garcia. Ketika Jabeur meningkatkan risiko di set kedua, dia tiba-tiba memanggil. “Dia tahu dia harus mengambil semua risiko: sekarang atau tidak sama sekali!” kata Kerber.

Namun, pada akhirnya, itu tidak cukup – dan Swiatek menerima piala pemenang. (rgz, dpa)

Written By
More from Naji Farid
Everton mengakhiri kekalahan beruntun melawan Arsenal – penggemar meninggalkan stadion sebagai protes
Kutipan dari IJonasI Kutipan dari Spielmacher 1988 Kutipan dari ShellingFord Meninggalkan stadion...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *