4 4 meter mandi di langit Oktober, sesuatu terlihat seperti bola api

Tempo, Bandung – Pada Oktober 2020, langit malam akan diterangi oleh empat orang hujan meteor. Kekuatan hujan meteor mirip dengan kekuatan bola api. Pengamat bisa melihatnya langsung tanpa kacamata.

Draconid Mayyer Shower akan tersedia mulai 6-10 Oktober. Pada ketinggian 8 Oktober, Komet 21P Giacobini-Zinner akan berdebu hingga 10 meter per jam.

Baca lebih banyak
Oktober, Bumi memiliki mini-moon baru di luar angkasa

Aktivis Aviva Yamani mengatakan: “Setelah matahari terbenam, Metro Shower akan bahagia sampai konstelasi tenggelam pada pukul 21.32 WIB.” Astronomi Kamis kemarin, 1 Oktober 2020, komunitas Langit Selatan Band terbentuk.

Pemandangan hujan meteor draconid mengarah ke utara. Menurutnya, konstelasi Draco sulit ditemukan karena letaknya yang relatif rendah di ufuk. Area tampilan terbaik bebas dari polusi cahaya.

Setelah shower Draconide Maver, shower South Towrid Mae mengikuti 10 Oktober. Jumlah meter yang dipancarkan dari butiran debu Asteroid 2004 TG10 dan sisa debu Komet 2P NKC tidak boleh melebihi 5 MW per jam. Aviva berkata: “Anehnya, pancuran meteran yang menjulang tinggi ini seperti bola api.

Mengutip halaman South Sky Sky, Meter Shower dari konstelasi Toure akan berlangsung dari 10 September hingga 20 November. Dengan kecepatan hingga 28 km per detik, Maor Taurid dapat dilihat setelah matahari terbenam. Sementara itu, rasi bintang Taurus terbit di barat hingga subuh.

Hujan Teater Menara Selatan dapat diamati hingga tengah malam tanpa gangguan apa pun dari bulan. Saat itu konstelasi Taurus merupakan titik tertinggi di langit dan bisa menampilkan atraksi metro yang menarik

Origami Delta Meter Shower adalah pertunjukan ketiga di langit bulan Oktober. Metro Shower ini akan diadakan mulai 10-18 Oktober, 11 Oktober 2020. Saat itu, mereka bisa mencapai kecepatan hingga 64 km / jam dengan kecepatan hingga 64 km / jam. Tampilan overhead akan dimulai pukul 22.26 WIB hingga subuh.

READ  Pesan dari Presiden Jokovic di hari pernikahan Kevin April dan VC Melanie

Baca lebih banyak
Bintang terkecil di langit, manakah yang terkecil?

Akan ada banyak atraksi dan ini akan menjadi penutupan Metro Shower Orionid dari konstelasi Orion dan yang terakhir pada waktu yang sama. Saat mencapai puncaknya pada 21 Oktober, ia akan menembak dengan kecepatan hingga 25 meter per jam dengan kecepatan 66 km / jam.

Meter untuk sisa debu Komet Haley Ini akan berlaku dari 2 Oktober hingga 7 November. Rasi bintang Orion muncul pukul 22:14 WIB dan bisa dirayakan hingga subuh.

Written By
More from Saddam Javed

Bayangan lubang hitam yang goyah muncul untuk pertama kalinya

Harianjogja.com, Jakarta Untuk pertama kalinya, para astronom melihat bayangan lubang hitam yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *