Vaksin Oxford Covide-19 Dikembangkan untuk Mengimunisasi Halaman Semua Orang Tua

KOMPAS.com – Vaksin virus corona ChAdOx1 nCov-2019, dikembangkan oleh University of Oxford, dikatakan membangun kekebalan bagi orang tua.

Data klaim kandidat Vaksin Oxford Ini diharapkan akan dirilis dalam beberapa minggu mendatang.

Vaksin Oxford Dikatakan memiliki respon imun yang kuat pada orang dewasa sehat berusia 56-69 dan lebih dari 70 tahun.

Tersebut Penjaga Kamis (19/11/2020) Artinya, salah satu kelompok yang paling rentan terkena CVD-19 bisa mengembangkan kekebalan.

Para peneliti mengatakan bahwa tanggapan kekebalan yang sama diamati pada orang berusia 18-55, 55-69, dan lebih dari 70 tahun.

Penelitian tersebut dilakukan pada 560 orang dewasa sehat, termasuk 240 orang yang berusia di atas 70 tahun.

Baca juga: Puas, seperti apa Pusat Imunisasi Universitas Oxford?

Hasilnya menunjukkan, Vaksinasi Orang tua lebih toleran dibandingkan orang muda.

Relawan menerima dua dosis vaksin atau vaksin Plasmodium. Tidak ada efek samping vaksin yang serius dan merugikan yang diberikan kepada peserta.

Para peneliti mengatakan itu konsisten dengan level 1 yang dilaporkan untuk orang dewasa sehat berusia 18 hingga 55 tahun awal tahun ini.

Maheshi Ramasami, seorang peneliti dan konsultan di Oxford Vaccine Team, mengatakan:

“Kami senang vaksin ini tidak hanya dapat ditoleransi dengan baik oleh orang dewasa, tetapi juga merangsang kekebalan pada relawan muda,” katanya.

Profesor Andrew Polard, penulis utama studi di Universitas Oxford, mengatakan bahwa tanggapan kekebalan terhadap vaksin seringkali berkurang pada orang tua.

Baca juga: Tes vaksin Oxford Corona mengklaim memicu dampak yang kuat pada orang tua

Ini karena seiring bertambahnya usia, sistem kekebalan kita secara bertahap melemah, membuat orang tua lebih rentan terhadap infeksi virus.

READ  Konsol Game PS 5 Merilis Rilis Hari Pertama

Hasilnya, vaksin Kovid-19 Ia mengatakan kelompok prioritas untuk vaksinasi harus diuji pada kelompok ini.

Para peneliti mengatakan bahwa temuan itu menjanjikan karena orang tua dan orang dewasa menunjukkan kekebalan yang serupa.

“Kuatnya respon anti korupsi dan anti sel T dalam penelitian ini sangat menggembirakan,” kata Ramasami.

Harapan Ramasami Vaksin virus Corona Ini dapat membantu melindungi kelompok yang paling rentan dalam masyarakat dari Oxford, meskipun penelitian lebih lanjut masih diperlukan sebelum dapat dipastikan.

Eksperimen tahap 3 sedang berlangsung Hasil awal tentang keefektifan dapat dibaca dalam beberapa minggu mendatang.

Sementara itu, otoritas Inggris telah memesan 100 juta dosis vaksin jika disetujui.

Baca juga: Studi vaksin Pseudomonas aeruginosa-1919 menunjukkan efektivitas 95 persen

Studi tersebut juga menemukan bahwa vaksin kortikosteroid yang dikembangkan oleh Astrazeneneka memiliki lebih sedikit reaksi lokal di tempat suntikan dan lebih sedikit orang dewasa pada hari vaksinasi daripada orang dewasa.

Sementara itu, vaksin Pfizer dan Biotech menunjukkan 95 persen dan 94 persen efektif untuk orang berusia 65 tahun ke atas.

Empat puluh juta dosis vaksin Pipeser dan Biotech Tech telah dibeli di Inggris, dengan potensi untuk diluncurkan pada bulan Desember.

Sementara itu, data terkini dari Moderna, perusahaan biotek AS, menunjukkan vaksin tersebut efektif 94,5 persen.

Written By
More from Saddam Javed
Dipangkas menjadi 5,5 juta, iPhone 11 menjadi yang termurah dari ketiga gerai tersebut
Contoh. Dipangkas menjadi 5,5 juta, iPhone 11 adalah yang termurah dari ketiga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *