Rasisme dalam keluarga kerajaan Inggris: dokumen mengungkapkan larangan kerja

  • dariAnna charlotte groos

    untuk menutup

Perdebatan tentang rasisme tentang keluarga kerajaan masih jauh dari selesai. Dokumen arsip mengungkapkan detail menarik tentang siapa yang ingin dilihat Ratu – dan siapa yang tidak – dalam dinas kerajaannya.

Frankfurt / London – Dokumen yang baru ditemukan dari Keluarga Kerajaan Inggris mengungkapkan bahwa Keluarga Kerajaan melarang imigran dan orang kulit berwarna dari memegang fungsi kantor di Rumah Tangga Kerajaan setidaknya sampai akhir 1960-an. Demikian dilansir surat kabar Inggris The Guardian pada Rabu 2 Juni 2021.

Dokumen-dokumen yang ditemukan menunjukkan bahwa kepala keuangan Ratu Elizabeth II memberi tahu para pejabat pada tahun 1968 bahwa bukan kebiasaan untuk “menempatkan imigran atau orang asing kulit berwarna di posisi kantor di rumah tangga kerajaan”. Dokumen tersebut ditemukan oleh The Guardian di Arsip Nasional Inggris sebagai bagian dari penyelidikan pengaruh Ratu pada teks hukum (juga dikenal sebagai ‘persetujuan kerajaan’).

Dokumen mengungkapkan larangan rasis untuk bekerja dengan keluarga kerajaan

Tidak diketahui kapan larangan Keluarga Kerajaan Inggris secara resmi berakhir. Istana Buckingham menolak menjawab pertanyaan dari Guardian tentang larangan dan pencabutannya. Istana mengatakan catatan akan menunjukkan orang-orang dari etnis minoritas dipekerjakan di rumah tangga kerajaan pada 1990-an. Sebelum 1990-an, tidak ada jejak etnis karyawan yang dibuat, menurut Istana Buckingham.

Pada 1970-an, politisi Inggris memberlakukan sejumlah undang-undang kesetaraan untuk melindungi orang dari diskriminasi. Antara lain, “UU Hubungan Ras” tahun 1976, yang seharusnya mencegah majikan menolak pekerjaan seseorang berdasarkan asal etnis mereka. Ratu, bagaimanapun, telah secara pribadi dibebaskan dari undang-undang kesetaraan ini selama lebih dari empat dekade. Hal ini membuat tidak mungkin bagi perempuan atau etnis minoritas yang bekerja untuk rumah tangga kerajaan untuk pergi ke pengadilan jika mereka telah didiskriminasi, menurut Guardian.

READ  Natalie Holcher bertanya setelah dia berubah, mengungkapkan cintanya

Keluarga kerajaan Inggris: ratu akan mempengaruhi teks hukum

Dokumen-dokumen tersebut juga memberikan informasi tentang bagaimana proses persetujuan Ratu Elizabeth II digunakan untuk secara diam-diam mempengaruhi pembuatan Undang-Undang Hubungan Ras. Menurut ini, pejabat pemerintah berkoordinasi dengan penasihat Ratu pada tahun 1970-an tentang kata-kata hukum, yang memungkinkan keluarga kerajaan untuk membebaskan diri dari aturan majikan yang setara.

Istana Buckingham, dalam sebuah pernyataan yang dirilis, tidak menyangkal bahwa Ratu dibebaskan dari hukum, menambahkan bahwa ada prosedur terpisah untuk mendengarkan keluhan terkait diskriminasi. Ketika ditanya seperti apa sebenarnya prosedur ini, istana tidak menjawab, menurut Guardian.

Royalti Inggris dibebaskan dari hukum kesetaraan hingga saat ini

Pengecualian dari undang-undang ini diperpanjang hingga hari ini ketika Undang-Undang Kesetaraan Peluang Inggris 2010 menggantikan undang-undang sebelumnya tahun 1970-an (UU Hubungan Ras 1976, Undang-Undang Diskriminasi Gender 1975 dan Undang-Undang Remunerasi Setara 1970). Selama bertahun-tahun, para kritikus secara teratur menunjukkan kurangnya keragaman dalam rumah tangga kerajaan.

Agaknya pengungkapan tersebut akan sekali lagi menarik perhatian pada perdebatan rasisme seputar keluarga kerajaan, baik dalam istilah saat ini maupun sejarah. Baru pada bulan Maret Meghan Markle, Duchess of Sussex dan istri Pangeran Harry, berbicara di depan umum tentang komentar rasis yang dibuat oleh anggota keluarga kerajaan tentang warna kulit anaknya. (Anna Charlotte Groos)

Written By
More from Mujahid Jaffer

Setelah rumor kehamilan: foto baru Jennifer Lawrence

Apakah ada perut bayi kecil di sekitar? Jennifer lawrence (30) mengenali? Untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *