Pertunjukan video Braunschweig dari dalam pohon

Fanatik teater lama harus melompati bayangannya sekali lagi: meskipun dia menyukai pohon dan ingin tahu lebih banyak tentang ‘Amalie’s Land’, grup pertunjukan Braunschweig Blackhole Factory harus pindah sepenuhnya ke internet karena mahkotanya, dan Anda harus terbuka dengan tiga sekaligus. Pahami cara menangani jendela browser. Tapi Martin Slawig memandu Anda melalui proses pendaftaran dengan sangat hati-hati sehingga teknologi yang terlibat dalam penjelajahan alam mudah dikelola.

Bercerita tentang pohon willow tua yang rusak di Bonaforth dekat Hannoversch Münden. Di sana ia berdiri di atas properti Slawig yang baru diperoleh dan rekan pertunjukannya Elke Utermöhlen, yang keluarganya telah tinggal di desa ini selama beberapa generasi. Ia mengenal pohon yang kini berusia sekitar delapan puluh tahun dari masa kecilnya karena berada di kuburan kerabatnya. Slawig dan Utermöhlen pensiun di markas besar negara selama penguncian. Tapi Blackhole Factory dikenal dengan karya seni pertunjukan dan audiovisual serta penggunaan teknologi interaktif. Kebutuhan kini telah mempromosikan kebajikan ini: “Sebenarnya, kami hanya ingin mentransfer gambar suara video dari pohon ke dalam pertunjukan di teater, tetapi sekarang kami juga harus mengaktifkan penonton secara digital,” kata Slawig.

Alam dan teknologi – tidak ada kontradiksi? Tentu saja, Slawig dan Utermöhlen menempatkan proyek mereka dalam konteks intervensi manusia yang merusak di alam. Bahkan pohon besar dan tua tidak pernah aman dari deforestasi demi penyegelan tanah, tidak seperti semua kebijakan asuransi kota tentang iklim dan perlindungan spesies. “Diskusi Antroposen adalah tentang memberikan hak kepada alam dan membuat perjanjian dengannya, bukan hanya memilikinya,” jelas Slawig. Penampilannya dimaksudkan untuk melayani sebagai mendengarkan yang mengagumi, untuk membangkitkan kontemplasi dan rasa hormat, dan teknologi adalah bantuan yang efektif untuk ini.

READ  Tanner ingin bernegosiasi dengan Indonesia untuk membeli Eurofighters

Faktanya, jika Anda berada dalam “tontonan” suara yang agak menenangkan membuat Anda terpesona, buatlah gambar daun dan kulit kayu yang terasing, jamur dan serangga, Utermöhlen yang mengembara di padang rumput ke pohon berjubah putih seperti pemilik kebun ceri Chekhov, atau cacing buta yang terbang melalui lumut, jendela di kepalanya untuk menceritakan kisahnya sendiri. Dan Utermöhlen juga menceritakan tentang kakek buyut yang meletakkan fondasi rumah mereka sendiri dengan batu dari sungai. Tentang tanah tempat keluarga menanam sayuran penting. Dan hadiah kecil, terkadang hanya kain atau pita, yang akan diletakkan ibu di bawah pohon besar untuk Malchen, Amalie yang eponim, pada saat itu adalah pohon linden untuk memberinya sedikit kesenangan dalam berkebun. Dongeng terbuat dari bahan seperti itu.

Soundtrack yang terkadang mistis tentu saja dibuat dengan menggunakan teknologi yang kompleks. Slawig (bersama Martin Kroll) membuat rekaman video pohon pada waktu yang berbeda sepanjang hari dan tahun, termasuk dengan drone dari atas, mikroskop di atas daun dan lumut, dan endoskopi jauh di dalamnya, alur di kulit kayu. Input akustik bahkan lebih menarik: mikrofonnya tidak hanya menangkap dahan dan gemerisik daun tertiup angin. Dengan geophone yang mendeteksi getaran dari tanah, dia mendengarkan jauh ke dalam pohon, menemukan sarang semut, tetapi yang terpenting memperhatikan bagaimana suara dari luar terus meredam di dalam pohon. Pesawat atau turbin yang dimulai di tetangga Fulda masih bisa terdengar di sini.

Secara akustik, ini mungkin bagian yang paling menarik, tetapi pada saat yang sama sangat menyentuh, saat Anda dapat menggulung gambar pohon dengan navigator dan memanggil nada di berbagai titik pohon. Namun, hal terbaik adalah berlama-lama di satu tempat dan mendengarkan pohon itu, menyerah pada apa yang terjadi perlahan dan bertahap. Dan siapa yang tahu apa itu. Nada-nada itu mengungkapkan rahasianya.

READ  Pencurian data ATM terus menurun

Dan data lain yang terus-menerus direkam oleh Slawig dengan alat pengukurnya di pohon, suhu, kejadian cahaya, getaran dan konduktivitas listrik, digunakan, diubah menjadi warna dan suara dengan algoritme buram yang mengasingkan gambar video. Kadang-kadang tampak bahwa serat ditutupi dengan karat, verdigris atau endapan metalurgi lainnya. Jadi Anda tidak bisa membedakan dingin dari biru, implementasinya tidak sesederhana itu. “Tidak, kami ingin merahasiakan pohon itu,” kata Slawig.

Dalam hal navigasi, interaktif berperan yang telah direbut oleh Blackhole Factorist dari Internet: “Kami mengizinkan tiga orang berpartisipasi dalam pertunjukan pada waktu yang sama. Di awal, Anda akan memperkenalkan diri Anda secara singkat. Kemudian mereka menavigasi pada saat yang sama, dengan kursor yang selalu mengukur pergerakan semua orang. Jika mereka banyak menyimpang, kira-kira tetap di tengah. Kalau ikut eksplorasi orang lain, kamu juga sampai di pojok dan menemukan hal-hal baru, ”kata Slawig. Anggukan seperti itu untuk membangun komunitas.

Lagi pula, melalui media sosial dan grup monster untuk pengukuran yang sesuai dan teknologi komputer, Blackhole Factory kini memiliki pemirsa dari Indonesia hingga Kanada, dari Kepulauan Virgin Karibia hingga Australia, tetapi tentu saja juga dari kawasan ini. Pertunjukan juga ditawarkan dalam bahasa Inggris dan disesuaikan dengan permintaan. 20 sudah penuh. Mereka bebas. “Sistem pembayaran akan menjadi terlalu rumit dengan hanya tiga pengunjung per kinerja,” jelas Slawig.

Ngomong-ngomong, setelah penguncian, Pabrik Lubang Hitam juga ingin kembali ke teater dengan kehadiran penonton secara langsung, meskipun itu bekerja dengan banyak cara teknis. Merasakan penonton dan reaksi mereka adalah penting, bahkan jika, seperti mereka, Anda sering hanya duduk di belakang mixer selama pertunjukan.

READ  9 Cara Mudah Download Mp3 dari Youtube Bisa Dari Handphone atau PC

Ada juga garis pemogokan yang tragis: Selama proyek berlangsung, pohon willow tua yang rusak terancam putus, hal yang wajar terjadi pada pohon-pohon ini setelah bertahun-tahun. “Kami kemudian harus memotongnya dengan berat. Itu melukai hati kami, ”lapor Slawig. “Tapi dia pingsan lagi, pohon itu hidup.”

Informasi dan pendaftaran di www.blackhole-factory.com/amalie.

Written By
More from Munir Rad

Op Indonesia memulai Reno 5 dengan mengubah warna latar belakang

Memuat … Jakarta – Op Indonesia Peluncuran ulang smartphone baru, yaitu Op...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *