Pendeta kulit hitam ditangkap di Alabama saat merawat bunga

Pendeta Michael Jennings rupanya salah ditangkap oleh dua petugas polisi. Pria kulit hitam dari Alabama telah menyirami bunga tetangganya.

Seorang pendeta Afrika-Amerika dari Alabama mengklaim bahwa dia salah ditangkap oleh dua petugas polisi pada Mei 2022. Rekaman kamera tubuh polisi yang sejak itu dirilis mendukung pernyataan pendeta Vision of Abundant Life Church ke Sylacauga, Alabama.

Pengacara Michael Jennings telah mengumumkan bahwa mereka akan mengambil tindakan hukum terhadap polisi. “Video ini memperjelas bahwa petugas ini membuat keputusan cepat untuk menangkap Pendeta Jennings,” kata salah satu pengacara Jennings dalam sebuah pernyataan. “Mereka mencoba menulis ulang sejarah dengan mengklaim dia tidak mengidentifikasi dirinya sendiri, meskipun itu adalah hal pertama yang dia lakukan.”

Penangkapan itu “tidak rasional, tidak bertanggung jawab, dan ilegal”

Polisi Childersburg menangkap Jennings pada 22 Mei dan menuduhnya menghalangi, menurut pengaduan pidana. Menurut dokumen pengadilan yang tersedia untuk USA Today oleh pengacara Jennings, seorang hakim kota menolak kasus tersebut pada bulan Juni.

Video kamera polisi menunjukkan petugas mendekati Jennings, yang sedang menyiram bunga dan tanaman di luar sebuah rumah di Childersburg. Ditanya oleh polisi apa yang dia lakukan, dia menjawab bahwa dia sedang menyiram bunga. “Saya seharusnya berada di sini. Saya Pendeta Jennings. Saya tinggal di seberang jalan,” katanya kepada para pejabat. Oleh karena itu, pengacaranya menyebut penangkapan itu sebagai “tidak rasional, tidak bertanggung jawab, dan ilegal”.

READ  Anthony Loffredo telah dicabut hidung dan telinganya: orang Prancis ingin menjadi "alien hitam" - News Abroad
Written By
More from Lukman Haq
Penindasan: Siswi (11) diintimidasi karena sindrom Down – saat itu presiden turun tangan
Istilah “gerakan bos” diciptakan untuk tindakan yang kuat ini … Embla Ademi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.