Paralimpiade 2022 | Kejutan biathlet Jerman

Paralimpiade 2022 |  Kejutan biathlet Jerman

Tiga medali perak, satu perunggu: Paralimpiade Jerman tidak bisa lebih baik lagi.

Sementara tempat kedua untuk pembawa bendera dan pemain ski Anna-Lena Forster diharapkan di lereng, Linn Kazmaier dan Marco Maier yang berusia 15 tahun mengejutkan kompetisi biathlon dengan tempat di podium. Leonie Walter menyelesaikan hasil dengan tempat ketiga di belakang peserta termuda Jerman. “Saya lebih dari puas, itu pasti,” antusias Ralf Rombach, pelatih ski nasional Nordik.

“Hammergeil merangkumnya dengan baik,” kata “gadis” biathlon tunanetra setelah penampilannya yang meyakinkan di Zhangjiakou. Meskipun dua orang Jerman diuntungkan dengan dikeluarkannya banyak peraih medali dari Rusia dan Belarusia, mereka menunjukkan performa terbaik. “Dia melakukan apa yang dia bisa,” kata pemandu Kazmaier, Florian Baumann. “Perasaan yang luar biasa,” tambah Walter, 18, yang memenangkan perunggu dengan pemandunya Pirmin Strecker.

Mereka mengatakan uang di monoski menuruni bukit hanyalah awal untuk Forster. Petenis berusia 26 tahun, harapan medali terbesar Jerman, tampak lega pada awal kompetisi alpine setelah balapan di Yanqing. “Saya sangat senang,” kata Forster, yang finis 0,82 detik di belakang Momoka Muraoka dari Jepang. “Ini awal yang bagus. Sekarang saya punya tiga atau empat peluang lagi.” Disiplin terbaiknya mengikuti dengan slalom dan gabungan.

Sedikit tidur untuk Forster

Persiapan start kurang maksimal bagi atlet asal Radolfzell yang kehilangan kaki kanannya itu. Menurut pembawa bendera pada upacara pembukaan, dia berada di tempat tidur pada pukul 11:45 waktu setempat dan tidak langsung tertidur. Pukul 5 pagi, malam sudah berakhir. “Tapi itu sangat bagus untuk saya,” Forster menjelaskan. “Saya dapat menemukan motivasi, variasi, dan gangguan. Semuanya berjalan dengan baik.”

Marco Maier juga bergairah tentang uang. Atlet berusia 22 tahun dari Kirchzarten, yang kehilangan tiga persendian di jari telunjuk tangan kirinya, berjuang untuk menempati posisi kedua di belakang Grigori Wowtschinski dari Ukraina pada jarak enam kilometer di biathlon. “Luar biasa,” dia bertepuk tangan. “Saya tidak punya kata-kata. Medali itu berarti segalanya bagi saya.”

READ  FC Barcelona menjual 50.000 tiket untuk semifinal melawan wanita Wolfsburg dalam satu hari

Pelajar tersebut melewati garis finis dalam waktu 17:03.4 menit tanpa kesalahan tembakan dan juga menunjukkan penampilan terbaiknya di lintasan Zhangjiakou. “Secara fisik, saya sangat kelelahan,” jelasnya. “Ketika saya melihat hasilnya di layar, saya tidak percaya.”

Lolos dengan peringatan

Namun, setelah itu, dia harus takut sebentar untuk medalinya. “Kedua kalinya pegas ditembak, pegas itu terlalu bengkok,” Maier menggambarkan masalah dengan pistolnya dan berkata, “Sebuah protes diajukan dan saya harus menjelaskan diri saya kepada juri. diperiksa. Tapi saya lolos dengan peringatan dan saya dapat mengatakan dia mempertahankan tempat kedua.”

Tuan rumah China tampil mengesankan pada hari pertama kompetisi dengan total delapan medali, termasuk dua emas. Pada Paralympic Games sebelumnya, atlet China hanya meraih emas di cabang olahraga curling empat tahun lalu. Ukraina yang dilanda perang telah naik ke tangga teratas podium tiga kali berkat biathletes dan memimpin tabel medali setelah hari pertama dengan tiga perak dan satu perunggu lagi.

Written By
More from Naji Farid
FC Bayern: Alphonso Davies cedera di Piala Emas
Itu tidak terlihat sangat menjanjikan – bahkan baginya FC Bayernyang sudah terguncang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *