Para peneliti melihat tren masa depan: rekor panas turun dari Rusia ke Kanada

Peneliti melihat tren masa depan
Rekor panas jatuh dari Rusia ke Kanada

Di kota kecil Kanada Lytton, rekor suhu berusia 83 tahun baru-baru ini dilampaui oleh hampir lima derajat Celcius, dan rekor suhu dunia turun, terutama di belahan bumi utara. Konsekuensi bagi manusia dan alam sangat menghancurkan dan akhir pembangunan hampir tidak terlihat.

Bulan lalu menurut EU-Erdbeobachtungsprogramms Copernicus Juni terpanas yang tercatat di Amerika Utara. Suhu telah tercatat di sana sejak 1979. Beberapa bagian dari Amerika Serikat dan Kanada telah dilanda gelombang panas besar-besaran dalam beberapa minggu terakhir, yang telah mengakibatkan banyak kebakaran hutan, tetapi juga jumlah kematian yang tinggi dalam panas. “Gelombang panas ini tidak terjadi dalam ruang hampa. Mereka terjadi di lingkungan iklim global yang memanas, yang membuat terjadinya lebih mungkin,” kata ahli iklim Julien Nicolas dari Copernicus.

Di provinsi British Columbia, Kanada, rekor suhu harian baru ditetapkan selama tiga hari berturut-turut di bulan Juni. Menurut Copernicus, suhu di wilayah tersebut pada bulan Juni adalah 1,2 derajat di atas rata-rata selama tahun 1991 hingga 2020. Untuk Eropa, itu adalah Juni terpanas kedua sejak awal pencatatan. , dan dengan Juni 2018, itu adalah yang keempat. terpanas di dunia. Baru pada tahun 2016, 2019 dan 2020 suhu rata-rata yang lebih tinggi diukur. Sebaliknya, itu lebih dingin daripada rata-rata 1991-2020 di Antartika.

Itu luar biasa panas, terutama di Amerika Serikat bagian barat dan Kanada, serta di Finlandia, Norwegia, dan Rusia barat. Di ibu kota Finlandia, Helsinki, tempat pencatatan dimulai pada tahun 1844, suhu rata-rata di bulan Juni tidak pernah lebih tinggi dari tahun ini dalam hampir 180 tahun. Menurut Institut Meteorologi Finlandia, 33,5 derajat Celcius terakhir tercatat di Laplandia Finlandia utara, yang merupakan suhu terukur tertinggi di wilayah ini selama lebih dari 100 tahun. Ibukota Rusia, Moskow, mencatat rekor hari terpanas di bulan Juni.

Gelombang panas yang lebih sering, lebih intens, dan lebih lama

Seperti yang diumumkan Institut Meteorologi Norwegia di Twitter kemarin, 34,3 derajat Celcius diukur pada Senin sore di kotamadya Porsanger, di provinsi Troms dan Finnmark di Norwegia utara – rekor untuk provinsi tersebut. Gelombang panas juga tercatat di sembilan dari sebelas provinsi Norwegia sepanjang tahun ini. Ini didefinisikan di Norwegia ketika suhu maksimum rata-rata setidaknya 28 derajat selama tiga hari berturut-turut.

“Gelombang panas yang kita lihat di Amerika Utara, Rusia barat, dan Siberia utara bulan lalu hanyalah contoh terbaru dari tren yang diperkirakan akan berlanjut ke masa depan dan terkait dengan pemanasan iklim global kita,” kata Nicolas. Gelombang panas terjadi lebih sering, lebih intens, dan berlangsung lebih lama dari sebelumnya.

itu Layanan Perubahan Iklim UE membuat laporan bulanan tentang suhu udara, es laut, dan siklus air. Ini didasarkan pada data dari satelit, kapal, pesawat terbang dan stasiun cuaca di seluruh dunia serta perhitungan model.

READ  Inilah merpati termahal di dunia yang dijual seharga Rp 26,7 miliar
Written By
More from Lukman Haq

Putranya menemukan tubuh ayah pendakinya di K2

K2 setinggi 8.611 meter di Karakoram, Pakistan utara, di perbatasan dengan China,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *